Tuesday, May 22, 2012

Untuk Awak!

Untuk Wan Mohd Amirul Aidil Bin Wan Kamal

Terima Kasih, Ibu!

13 Mei baru ni, ramai orang sambut hari ibu, kan? Aku pun ada wish jugak kat Puan Emak itu hari. Dah besar rupanya anak-anak mak. Hikhik. Tu ayat mak aku.
Okey. Tak nak citer panjang-panjang pasal hari ibu. Erm..Tapi, kalau nak citer jugak, takpe kan? Ahaha.
Seriously, ada jugak aku menangis, masa hari ibu hari tu. Masa tengah sibuk-sibuk masak, mak ada cakap, along ada bagi duitkat dia. Aku jadi tertanya-tanya, macam mana along boleh bagi duit kat mak, sedangkan gaji dia tak masuk lagi? So, mak aku cakap dia advance kat pejabat sementara dapat gaji sebenar. Takpelah. Gaji dia saje, dah dekat tujuh ribu.  Tetiba, mak nangis. Ah, sudah! Aku tanya mak, kenapa nangis? Mak aku cakap, "sedar tak sedar, anak-anak mak dah besar. Dah mampu beri duit kat mak. Mak rasa, baru semalam mak suapkan nasi untuk korang semua. Macam baru semalam, mak tengok along jatuh basikal. Tapi mak lupa sebenarnya. Anak-anak mak dah besar hari ni. Macam baru semalam, mak tengok korang makan ubat masa demam. Macam baru semalam mak tengok korang baring depan tv ramai-ramai. Rupa-rupanya hari ni, anak-anak mak dah besar."
Masa tu, seriusly, aku pun nangis. Hati perempuan, bhai! Korang yang jantan pun, kalau ada hati dan jiwa, mestilah nangis jugak kan, kalau tengok mak korang nangis macam tu. Aku terus peluk mak aku. Inilah, hasil titik peluh mak. Inilah dia hasil air mata cinta mak pada arwah ayah.

Dan, korang tahu tak, 13 Mei kita sambut hari ibu, kan? Pada 14 Mei pulak, cukup 16 tahun arwah ayah pergi meninggalkan kami adik-beradik. Seriously, sekarang, aku tengah menangis.Oh..Air mata ni tiba-tiba jadi macam air hujan. Dan mencurah-mencurah.

Untuk Arwah Ayah. RAMLI BIN OTHMAN.

Inilah anak, hasil benih yang kau semaikan pada ibu.
Inilah anak yang tidak sempat kau belai dengan kasih sayang dek kerana tidak sabar untuk bertemu Tuhan kita.
Inilah anak yang kau tinggalkan ketika usiaku baru mencecah umur lima tahun.
Inilah anak yang menyaksikan pemergianmu, malam itu.
Inilah anak yang kau tinggalkan sebelum sempat kau lihat, aku mampu mengenal a.b.c.
Inilah anak yang ketika usia kecilnya, menangis melihat orang lain punya ayah.
Inilah anak, yang suatu ketika dulu, sentiasa bercerita pada kawan, seolah-olah ayah masih ada.
Inilah anak yang masih setia menangis. Menangis kerana rindukan seorang lelaki yang bergelar ayah kandung.
Inilah anak, yang menangis apabila terpandangkan potret perkahwinanmu dengan ibu!
Inilah anak yang sentiasa membentak di hatinya, bila terlalu rindu!

Ayah!
Aku tahu, Kau sedang melihat aku menangis. Maafkan aku, ayah! Aku tidak lagi dapat membendung rindu aku padamu!
Hati ini rindu, ayah.
Rindu padamu!
Sedar tak sedar, sudah menginjak ke angka 21 tahun anakmu ini, ayah.
Kau tidak sempat melihat aku membesar. Kau tidak sempat menciumku, sewaktu aku mula-mula masuk ke darjah satu. apatah lagi ketika aku bergembira menerima berita diterima masuk ke universiti.
Kejayaanku hari ini, hadiah untukmu, ayahku!




p/s: macam mana sayang sekalipun aku pada ayah, Tuhan lagi sayangkan dia.

ALFAATIHAH.

Friday, May 18, 2012

...oh. Baru saya tahu.

 Okey. Mintak maaf banyak-banyak sebab dah lama sangat tak update blog ni. Bukan sebab tak ada masa, tapi, entah. Tak tahu nak cakap macam mana. Aku tak nak gunakan alasan sibuk, sebab aku tahu aku tak sibuk pun. Okey. Tak payah nak ber bicara hati sangatlah kat sini. Aku tahu, aku salah sebab dah lama tak update blog ni. Blog ni pun, macam dah marah dan merajuk je dengan aku. Lambat aje loadingnya. Padahal, steramyx dah. Ni tak ade mende lain, mesti si blog ni merajuk dengan aku.
 Tak nak citer panjang-panjang padal blog merajuk ke hape ke. Aku cuma nak citer pasal hal semalam. Semalam, aku ke Kuala Terengganu, lebih tepat lagi ke UNISZA, untuk ambik surat tamat pengajian aku. Selain daripada tu, aku tolonglah ambikkan yang kawan-kawan aku sekali. Janji dengan diorang nak pos hari ni, tapi, hari ni rasa malas pulak nak keluar. So, ahad ni jelah, aku poskan ye, kawan-kawan.:D
 Aku bertolak ke KT dalam pukul lapan pagi. Tak nyempat nak breakfast, terus aku naik bas. Biasalah, enam setengah, baru terhegeh-hegeh nak bangun dari tikar semayang. "Lepas semayang, tidor! Macam mana nak pergi cepat-cepat? Hari-hari biasa pun, lepas semayang, tido.! Macam mana rezeki tu nak masuk.? Malaikat yang dah pegang pen, nak bagi rezeki pun, ambik liquid, padam balik rezeki untuk hari tu. Asyik bangun lambat aja kerja" Itu kata mak aku ke aku. Kata-kata tu, untuk semalam sahaja, ya. Biasanya, kalau Puan Emak membebel pada waktu pagi, akan ada ayat untuk bab perkahwinan. Tapi, disebabkan semalam dia dah lewat nak pergi kerja, so, sampai kat situ je. Tapi, apa yang dia hentam tu, dah menyengat sangat dah tu. Cukuplah untuk hari semalam sahaja. Nanti, sambunglah lagi. Sebab aku pasti, aku akan tidor lagi lepas subuh. Itu kerja aku setiap hari.
 Aku dah ke mana sebenarnya ni? Aku tengah cakap pasal bertolak ke KT kan, tadi? Okey. Kita sambung.
 Korang ingat lagi tak, pasal dara, dalam entry aku yang lama dulu. Kalau tak baca lagi, korang klik sini. Kat situ, aku ada citerkan kat korang pasal ustaz cakap, tak semestinya kalau tak ada darah pada malam pertama, perempuan tu dah tak ada dara kan? Okey, malam ni, kita berbalik pada topik dara balik.
 Aku tak nak dah bercakap pasal fakta dara tu. Tapi aku cuma nak ceritakan kat korang pasal apa yang berlaku dalam bas, semalam.
 Okey, bila dah naik bas, aku terus duduk di kerusi yang tak ke belakang sangat, tak ke depan sangat. Tengah-tengahlah kirenya.
 Semalam, orang agak ramai naik bas. Nak tidor dalam bas? maaflah. Tak boleh nak tidor langsung sebab semalam aku naik bas tak ada aircond. Bila dah tak ada aircond, korang paham-paham ajelah. Dengan bau badan bangla lagi. Haduh!
 So, ada ramai jugak manusia yang kena berdiri semalam. Termasuklah sorang awek ni. Free hair. Dia punya muka, cun bhai! Tetengah aku dok perati budak perempuan tu, ada sorang mamat tengok aku. Aku pelik. Cuak pun ada, bila laki tengok aku macam tu. Terus aku tengok ke luar tingkap. Benci. Aku paling menyampah kalau ada laki tengok aku macam tu. Cuak giler!
 Lepas sejam lebih naik bas, maka sampailah aku ke destinasi (Kuala Terengganu). Baru je aku nak turun bas, laki tu datang dekat aku. "Nak tahu kenapa saya tengok awak macam tu tad?" Dia tanya. Aku cuma angguk aje. Dia senyum. "Okey, kita duduk kat bangku tu dulu." Aku ikutkan aje. Laki tu muda lagi. Dalam dua puloh an lagilah.
 "Okey. Maafkan saya kalau cara saya pandang awak tadi, buat awak cuak gile-gile dengan saya. Saya tak ada maksud pun nak ganggu awak dengan pandangan saya tu. Cuma, saya buat perbandingan antara awak dan budak perempuan tadi tu." Dia mintak maaf dengan aku.
 "Budak perempuan mana?" Aku pulak, dah lupa pasal budak perempuan tadi.
 "Budak perempuan yang awak ralit sangat tengok, tadi." Jawap laki tu.
 "Oh..."
 "Sebenarnya, tadi, saya ada tengok dia. Pastu, saya terpandang awak. Memang tak dinafikanyang perempuan tu, memang sangat cantik. Tapi sayang. Dia dah tak berdara. Tak macam awak." Terus terang laki tu cakap kat aku.
 Aku terkejut. Macam nak pengsan pun ada, bila laki tu straight to the point. "Macam mana awak tahu yang dia dah tak berdara?" Aku tanya dia.
"Senang." Dia jawap.
"Maksud awak?" Aku jadi berminat, bila dia jawap macam tu. Macam jadah je. Saja nak buang masa akulah tu.
"Saya tertengok punggung dia tadi. Dah jatuh. dah biasa buat seks." Terus terang kau, dia cakap kat aku macam tu.
Buntang mata aku. Nak je aku carut dia depan-depan tu. Tapi aku rilek je dulu.
"Maaflah. Saya cuma nak pesan dekat awak. Sekarang ni, laki dah tak bodoh. Kami boleh tengok dan tahu dari pandangan je, sama ada perempuan tu masih berdara ataupun belum. Saya ada tengok lenggok tubuh awak tadi. Saya perasan satu perkara. Mungkin tubuh awak besar daripada dia. Tapi, punggung awak tak ada pulak jatuh macam tu. " Dia cakap.
Ceh! Sial! Dia tengok bontot aku!
Aku dah start cuak dengan mamat ni. Kebetulan lepas tu, ada kawan dia datang. Terus aku mintak izin nak pergi beli roti. Nak breakfast dulu.
Sebelum aku pergi dari bangku tu, dia ada bisik dekat aku. "Jaga baik-baik dara awak untuk suami awak."
 Aku just senyum  and then pergi dari situ. Malu kot, nak hadap muka orang yang dah tengok tubuh kau. Walaupun dia tengok tanpa aku sedar, tapi rasa malu tetap ada. Sebab yang dia tengok tu tubuh aku. Mana tahu, dia bayangkan mende lain ke.? Laki ni, bukan boleh dibuat main.




p/s: Dara penting untuk sebuah keturunan yang baik.

Thursday, May 10, 2012

Bukan. Saya tak Perlukan Itu Semua.