Tuesday, June 26, 2012

Gosok Punya Hal |part2|

Okey.
Kita sambung balik part gosok menggosok. Maaflah, sebab aku tiba-tiba termalas sangat malam tu. Tak tahu kenapa, tengah-tengah syok menulis, datang rasa malas nak menaip. Terus aku offline. Aku memang macam tu. Kadang-kadang, tengah-tengah rajin nak menaip novel aku tu pun, ada datang rasa malas nak menaip. Idea yang datang mencurah-curah ke ladang gandum pun, aku biarkan aje. Paling tak, pun, aku tulis kat kertas je. Bila dah rajin karang, aku ambik balik kertas tu and then sambung menaip idea aku tu. Tulah perangai aku yang ntah ape-ape tu. Macam manalah aku nak kawen, kalau macam ni perangai aku, kan? So, pada siapa-siapa yang suka bertanya bila aku nak kawen, korang dah dapat jawapannya.
Sekarang ni, kita sambung balik bab gosok-menggosok tu.
Naik sekolah menengah, awal-awal dulu aku memang rajin gila nak pergi sekolah. Hari jumaat dan sabtu, aku dah start gosok baju. Habis semua sekali aku gosok. Jadi, bangun pagi tak payahlah awal sangat. Enam setengah, aku bangun, solat, sambung tidur kejap sementara tunggu along aku bangun (adalah dalam setengah jam). Bila along dah siap, terus bangun pakai baju sekolah. Masa tu dah tujuh dua puloh. Along aku memang lambat dan lembap!
Bila dah siap, ayah akan hantar along dulu ke sekolah dia and then baru hantar aku. Aku pulak, lambat sampai kat sekolah. Dah tujuh tiga puloh lima, orang dah beratur, aku baru terhegeh-hegeh nak jalan pi kelas. Masa tu, semua mata akan memandang aku yang tengah jalan.Aku just wat muka sardin je.
Bila dah naik ke tingkatan dua dan seterusnya, rasa malas nak menggosok semakin menular dalam diri aku ni. Nak gosok baju sehelai pun payah. Memang aku malas tahap gaban dah masa tu. Cam gampang je!
Masa form four, akak aku tunggu nak masuk u, aku bantai buli dia. Kadang-kadang, aku punya malas, bantai aku cakap, kalau dia tak gosok baju aku, aku tak nak pergi sekolah. So, nak tak nak dia terpaksa gosok jugak baju aku tu.Punya sayangkan adik.! Sekarang ni, bila dipikir-pikir balik, apa kejadahanya aku buat macam tu? Kalau akak aku tak gosok baju and then aku tak pergi sekolah, sapa yang rugi? Akak aku tak rugi apa-apa pun. Tapi, masa tu otak suci lagi. Tak tau sangat nak pikir yang baik. Tau,nak buat kerja jahat je.
Habis sekolah, aku kena sertai PLKN. Masa tu, barulah aku tau penat tak penat duduk asrama. uniform memanglah kita hantar dobi. Tapi, baju lain-lain pulak kena basuh sendiri. Pernah sekali aku cakap, tak boleh ke kalau suar-suar dalam kita sume tu kita hantar dobi je. Bantai kena gelak. Pompuan apa ntah. Cam gampang, malasnya! Last-last, bantai aku gelak sama-sama dengan kawan-kawan aku tu.
Kat sana, malam-malam memang kena gosok baju. Baju kelas.
Baju kelas ni, memang wajib bergosok bila nak masuk kelas. Kadang-kadang, bila datang time rajin, aku akan gosok terus baju ni masa hari jumaat sabtu. Aku punya cerdik, plus malas, aku pakai t-shirt kat dalam bila nak pakai baju ni. Bukan singlet, tapi t shirt. Sebabnya, bila pakai tshirt, baju ni tak kena pun kat tubuh aku. Kalau berpeluh pun, kena kat tshirt tu, bukan kat baju ni. So, aku boleh pakai baju ni selama tiga hari untuk sehelai. Pengotor! Tak ada bau ketiak okey. Aku pakai deodoran. Bau deordoran pun tak ada kat uniform tu. Kan ke, jimat tu? Kehkehkeh. Sambil-sambil bergalak dan bergatal, siaplah jugak gosok baju sepasang sekali dengan tudung.
Kalau bab baju full loreng pun, satu hal lagi. Kadang-kadang, mengejut JL akan cakap, petang nanti pakai full loreng untuk latihan kawad. Masa tu, aku akan start mengeluh dah. Alahai!Kena gosok baju lagi. Tapi, nak tak nak kena gosok jugak. Sebab kalau tak, nanti masa cikgu cek, kalau ada yang tak lengkap bergosok, tunggulah untuk hadiah korang nanti. Wirawati, yeah!
Naik universiti, aku dah up sikit. Sebab plug aku tak payah nak kongsi-kongsi, so aku terus gosok sampai sepuloh pasang sekali masa hari jumaat tu. Sabtu hari untuk aku rest dan study. Dah jimat letrik dan masa. Masa tu baru terpikir, rajin jugak, aku sebenarnya. Siap dah buat package jimat lagi.
Tapi, gosok-sekaligus tu hanya kekal sampai sem dua je. Naik sem tiga sampai seterusnya, aku dah start malas balik. Kadang-kadang bila rajin, aku gosok malam. Bila dah datang part malas, silap haribulan, nak pergi kelas tu baru aku gosok baju. Datang perangai lagi malas dan tak senonoh, aku pakai baju yang tak nampak kedut, dan tak payah gosok, senang! Tudung pulak, just pakai tudung arini tu. Siap, then boleh pergi kelas.!

Okeylah. Aku nak out dulu. Ada masa aku taip entry lagi.

p/s: tahap malas dalam diri aku ni perlu dikawal dan dikalahkan aku rasa.

Saturday, June 23, 2012

Gosok Baju Punya Hal

Malam ni, tetiba pulak teringat masa zaman sekolah dulu-dulu. Bila dah habis diploma ni, aku rasa macam aku ni nak balik ke zaman sekolahlah pulak. Bahagia kan, kalau boleh balik ke zaman sekolah dulu. Ini malam, aku tak nak cerita mende yang panjang lebar. Just, citer kat korang pasal gosok-menggosok.
Aku ingat, ini hari, budak-budak banyak rajinlah. Sebab apa aku cakap diorang rajin? Sebab, diorang sangat rajin menggosok baju diorang sampai side baju diorang tu, dah boleh buat hiris timun batang untuk buat ulam makan nasik tengah hari.

rajin gile budak ni iron baju
Okey.
Aku nak citer kat korang pasal satu perangai aku yang sangat tak masuk akal sebagai seorang pompuan. Dari zaman sekolah rendah agi, aku ingat aku ni jenis yang malas bab gosok-menggosok bagai ni. Aku start gosok baju sendiri masa aku naik darjah tiga. Tu pun, sebab mak aku pernah sekali tak dan nak gosok aku punya uniform sebab dah lambat nak pi kerja. Aku pun gosok sendiri. Tapi, masa tu tahap kemalasan tak ada lagi. Sebab, masa tu baru nak explore dunia. Tengok akak ngan mak aku gosok baju, rasa macam nak cuba je. Start daripada tu, mak aku bagi aku gosok baju sendiri. Sebelum tu, mak aku tak bagi aku gosok sendiri sebab tak yakin dengan aku. Biasalah, budak-budak. Akal tak dapat nak guna sangat, loading! Tak tahu pulak seterika tu panas.
Naik darjah mpat, aku punya malas dah semakin menular. Tapi, aku dengan akak aku punya akal, (akak aku darjah enam). Kitorang buat giliran, malam ni, aku gosok, dia rehat. Malam esok dia pulak. Biasanya, dia kena malam sabtu. Memang jahat perangai aku, aku bagi terus lima pasang baju aku untuk akak aku gosok. Untuk seminggu tu, aku dah boleh rehat, tak payah nak gosok sangat. Tapi, akak aku ni, bukan jenis yang suka bergaduh. Dia gosok jelah, baju aku tu. Tapi, kadang-kadang, aku gosok jugak baju dia, walaupun baju aku tu dah bergosok. Kesian tengok dia. Mana nak study lagi, sebab nak UPSR. Siang pulak, kena pergi sekolah untuk main sukan. Akak aku dulu, main bola jaring sampai wakil daerah. So, bila kesian tengok dia, aku gosok lah baju dia tu. Aku pulak, jenis yang malas study. So, aku ambik kesempatan bagitahu mak aku yang aku nak tolong angah gosok baju. Keh keh keh.



*tetibe rasa malas pulak nak menaip. Panjang sangat storinya. nanti lah aku sambung lagi. Kan bagus kalu mende ni taip sendiri je apa yang terlintas kat pikiran ni?

Monday, June 18, 2012

Bila Aku nak Kawen?

"Niesaa', kawan-kawan kita ramai dah yang nak kawen? Hang bila lagi?"
Persoalan yang ditimbulkan tiba-tiba oleh seorang kawan aku yang dah bertunang. Tengah-tengah duk berfacebook dua tiga hari lepas, aku ditegur oleh seorang kawan aku yang nak kawen dah hujung tahun ni dekat chat..
Bila dia tanya macam tu, aku tanya dia balik, "Kau dah tak sabar nak tengok aku naik pelamin ke?"
Dia jawab."Tak sabar sangat. Sebab kawan-kawan kita ramai dah yang kawen, nak kawen, bertunang. Erk.. Macam mana nak kawen, kalau aku sendiri semayang subuh pukul tujuh pagi? Aduh..!
Hmm.. Ini bukan soalan cepu mas ni, ni soalan cepu dan otomatik aku akan jadi cemas.
Okey. Soalan ni memerlukan jawapan yang dapat meyakinkan kawan aku tu, kenapa aku tak nak kawen lagi buat masa ni. Tak boleh jawap tak sampai seru lagi, sebab dah ramai yang seru suruh aku kawen. Lagi satu, jawapan tu dah lapuk sangat dah.
Aku jawab.
"Aku bukan tak nak kawen. Tapi sekarang ni banyak tanggungjawab aku pada keluarga yang aku tak setel lagi. Mak aku okey aje kalau aku nak kawen sekarang ni, tapi aku pulak yang kena pikir, mak aku susah-susah hantar aku belajar sampai u, senang-senang aku lepas belajar nak kawen terus. Kononnya nak elak maksiat. Maksiat ni, tak kawen pun kita boleh elak, bukan.? Banyak yang kita boleh buat untuk elakkan daripada maksiat. Lagipun, aku baru je habis diploma. Aku nak sambung belajar lagi." Aku jawap macam tu kat kawan aku tu. And then, terus dia tak reply.
********************************

Sekarang ni, ramai jugak orang yang mempersoalkan bila aku nak kawen. Sedara-mara aku memang takkan tanya sebab kami ni dari kalangan orang yang sangat mementingkan tahap pelajaran anak-anak.
Aku rasa, dah dekat berpuluh-puluh orang tanya aku bila aku nak kawen. Kadang-kadang sampai tak tahu dah nak jawap macam mana. Tolonglah. Saya tak menghabiskan diploma untuk kawen, okey.
Kalau nak ikutkan, ramai kawan-kawan tahu pasal aku dan Encik Sayang. Tapi aku tak naklah sampai memaksa dia untuk masuk minang aku sedangkan dia punya duit still tengah kumpul. Baru ni saje, duit dia habis adik dia pinjam sebab nak kawen. Ada jugak aku tanya, "abang bagi duit kat adik abang sebab dia nak kawen.Habis tu, bilanya time kita nak kawen pulak.?"
Korang tahu dia jawap apa? " Alah. Bukan adik abang tu tak bayar. Abang pun, tak bagi duit abang tu semua kat dia. Ada lagi yang abang simpan tu. Cuma tak cukuplah kalau mak sayang mintak lima puloh ribu untuk duit hantaran nanti. Kasi abang masa untuk kumpul duit dalam dua tiga tahun lagi, ya? Sayang pun, kena sambung belajar dulu. Lepas kawen nanti abang tak nak dengar, sayang baru terasa nak sambung degree. Lain citerlah kalau sayang nak sambung master."
Okey! Sambung belajar. Siap suruh sambung master. Letihnya aku dengar. Keh keh keh.
Sebab kenapa aku rasa aku masih tak mampu nak menyempurnakan suruhan agama yang satu ni, aku nak bantu mak aku dulu. Dah berpuluh-puluh tahun dia berkorban untuk aku adik beradik menamatkan pengajian kat institusi kami tu, takkanlah senang-senang aku nak kawen lepas belajar. Aku kena setel banyak mende lagi sebelum melangkah ke alam perkahwinan tu. Nak kawen ni, bukan untuk sehari dua, semalam dua. Kalau boleh kita nak hidup sampai akhir masa dengan seorang lelaki yang bergelar suami ni. Disebabkan tulah, aku rasa, aku masih tak sesuai untuk menjadi seorang isteri. Sebab aku tahu, aku masih dalam proses untuk mempersiapkan diri untuk menjadi seorang isteri yang bukan hanya ketika di tempat tidur, tapi untuk sentiasa ada ketika suami susah atau senang.
Menyempurnakan agama bagi aku adalah bukan satu perkara yang senang sesenang mengopek kacang ketika menonton citer blue. Keh keh keh. Tapi memerlukan banyak sangat pengorbanan.
Mak aku pernah cakap. Orang tua-tua dulu cakap, kalau kawen, masuk tahun kedua dan ketiga, kita kena mempersiapkan diri dari semua sudut. Sebab masa tu nanti, akan datang macam bagai dugaan untuk kita. Masa tu nanti, hanya orang yang mempersiapkan diri dengan persiapan yang rapi je mampu untuk menepis pelbagai dugaan tu.



p/s: kawen tak sesenang yang disangka. Jangan pikir nak jimak je. Kehkehkeh.

Monday, June 04, 2012

Dulu dan Sekarang dah banyak yang berubah.

Ini hari, ada mood sikit nak buat satu entry. Sebabnya, tadi, masa budak-budak nak pergi mengaji, aku dapat satu idea. So, terima kasihlah pada mak sedara aku yang ajar mengaji untuk budak-budak ni. Sebab secara tak langsung, bila budak-budak tu lalu ikut rumah aku, dan-dan je dapat idea nak buat satu entry malam ni.
 Tengah-tengah aku duduk menyembang dengan aiman tadi, ada anak sepupu aku lalu depan rumah aku. Tak tahu kenapa, dia pandang aku lain macam. Dia ni umur lebih kurang dobelas tahun. Darjah enamlah kirenya. Aku rasa, dia pandang aku lain macam sebab dia kagum  dengan kecantikan aku yang asli ni. Di tambah lagi dengan aku yang pakai tudung bawal kaler pink, tadi. Memang cantik ar! Keh keh keh.
 Aku rasa, sebenarnya dia pandang aku macam tu sebab dah lama dia tak tengok aku pakai tudung bawal. Biasanya, kalau dekat rumah, aku hanya akan pakai tudung arini. Nak kuar dari rumah, senang sikit. Kalau dengan tudung bawal, letak merata sikit, dah berkedut. berkedut saje tak apa jugak. Ini tak. Bila dah berkedut, kalau pakai balik, konfem dia akan jadikan muka aku macam orang giler. haha. Macam orang giler yang tak nyempat nak makan.
Okey. Dah, gelak sekor-sekor.  Berbalik pada topik asal kita, okey.
Sekarang ni, aku peratikan, ada dua, tiga benda yang sangat membezakan budak-budak dulu dengan budak-budak zaman sekarang. Dua, tiga ke? Banyak kot. Nantilah aku try citer.

Okey. Diantara perkara yang sangat membezakan budak-budak zaman dulu dengan budak-budak zaman sekarang ialah, pakaian diorang. Yang aku dapat tengok. Kalau dulu, masa zaman aku kecik-kecik dulu, kalau nak pergi mengaji, mesti kena pakai baju kurunglah. WAJIB ok! Wajib pakai baju kurung. Kalau tak pakai, kompem kena marah dek mak sedara aku tu. Lagi satu, zaman aku mengaji dulu, kalau pergi mengaji tak pakai baju kurung, kebaya, dan lain-lain, maka korang akan dipandang dengan pandangan yang sangat pelik. Dari mula-mula korang duduk kat tempat korang tu, sampai korang balik, habis mengaji.
Budak-budak zaman sekarang, aku perati, ramai yang suka pakai t-shirt muslimah bila nak pergi mengaji. Mungkin senang sikit bagi diorang. Lagipun, sekarang ni banyak sangat kes culik-menculik. Untuk keselamatan, aku rasa budak-budak ni better pakai seluar dengan t-shirt bila nak pergi mengaji. Senang nak lari masuk dalam semak. Kalau pakai baju kurung, mana nak angkut al-Quran tu lagi, nak angkat kain baju kurung lagi. Jadi, kalau adik aku yang perempuan tu nak pergi mengaji pun, aku galakkan dia pakai seluar je.

Selain daripada baju kurung dan seluar, perbandingan yang aku boleh buat antara zaman aku dengan zaman sekarang ni, adalah tudung.
Sekarang ni, aku tengok anak-anak sepupu aku, adik pompuan aku tu lebih senang ke sekolah. Pakai tudung yang awning kat depan tu je, terus dah boleh pergi sekolah. Kalau zaman aku dulu, zaman aku sekolah dulu, tak kiralah, nak pergi mengaji ke, nak pergi sekolah ke, wajib pakai tudung yang dua lapis tu. Jenis aku ni pulak, tak kesah kalau tudung tu tak muncung ke, bulat ke, bersepah-sepah kat depan ke, aku pergi je sekolah. Apa aku kesah? Bukan nak pergi melawa pun. Nak pergi belajar. Tapi, naik darjah enam, bila kawan dah ramai sikit, aku punya akal ni, dah boleh up sikit. Tengok orang pakai tudung cantik-cantik, aku terus belajar cara nak pakai tudung jadi muncung-muncung kat depan. Siap kawan aku ajar lagi, kalau nak kekalkan kemuncungan tudung aku tu, titik lilin sikit kat depan. pastu gosok. Bantai, aku nak buat malam tu, tapi akak aku marah. Dia pun buatkan. Oh, rupanya bukan titik lilin tu, tapi gosok sikit. Bila dah gosok tu, baru jadi elok aku punya tudung. Dan esoknya, bila aku pergi sekolah, ada pulak kawan aku yang betul-betul titiskan lilin pada tudung tu. Apa lagi. memang keras yang tahap Ya Rabbi lah. Hadui! Tak apalah. Yang penting, tudung aku tu dapat diselamatkan oleh kakak aku. Kalau tak, tudung aku tu akan jadi senasib macam tudung kawan aku tulah.
Tapi, ini ari, budak-budak dah tak rasa mende tu semua. Sekarang ni, semua mende jadi senang. Itu sebablah kadang-kadang ada sesetengah budak yang nak senang dalam semua kerja. Masa zaman aku kekecik dulu, awning tudung bagai ni, tak wujud pun. Yang wujud, tudung bawal. Tu pun, masa zaman aku tu, tak kesah sangat. Kalau nak pergi mengaji, tudung warna merah, baju warna hijau dah boleh jalan pergi mengaji. Aku perati, budak-budak sekarang, tudung wajib matching sama baju. Kalau tak, tak nak pergi mengaji. Ada ke macam tu pulak?




p/s: waktu mampu mengubah tradisi hidup manusia, bukan?