Sunday, August 26, 2012

DuGaAn SyawAl...

Bismillahirrahmanirahim...

Aku tak tahu macam mana nak mulakan citer ni sebenarnya. Baru malam ni aku dapat kekuatan untuk menaip entry ni. Bukan sibuk, tapi mengambil masa yang lama. Dah beberapa kali aku buka blogger dashboard ni, tapi still tak mampu nak menulis lagi. Sekarang ni, dah dapat kekuatan sikit untuk menulis. Jadi, aku nak terus menulis sementara dapat kekuatan dan kerajinan diri ni.

Okey.
Aku tak tahu nak mulakan dari mana citer ni sebenarnya. Tapi, aku akan cuba jugak.

Bagi aku dan family, tahun ni adalah syawal yang paling sedih yang pernah kami lalui sepanjang enam belas tahun, tanpa orang yang tersayang. Dan dua syawal lalu, kami di duga lagi dengan dugaan maha hebat untuk kami sekeluarga.

Untuk pengetahuan korang, sepatutnya raya ketiga baru ni, kami ada tamu. Dari Penang. Datang bawak cincin untuk akak aku. Bermakna, akak aku ditunangkan dalam keadaan tak ada majlis atau apa-apa. Cuma antara keluarga aku dan keluarga bakal abang ipar aku tu. Nama dia abang Nabil.
Kami memang tak buat persiapan apa-apa pun. Kami cuma sediakan spare makanan untuk masak bila tamu sampai. Sedara mara aku memang tak tahu menahu pasal mende ni. Macam yang aku cakap, cuma untuk keluarga aku dan keluarga dia.
Raya kedua, diorang tak datang lagi. Terus aku cakap kat akak aku, mungkin raya ketiga. Akak aku cuma redha je. Tak kesah diorang datang bila-bila masa pun. Terima je.
Tapi, malam raya ketiga, rumah dikejutkan dengan deringan telefon rumah. Memang terkejut. Sebab jarang telefon rumah berbunyik.
Rupanya abang Nabil yang call. Cakap yang mama, daddy dengan nenek dia accident. Lori langgar. Driver lori mengantuk, tapi memotong jugak. Masa tu, abang Nabil still kat sarawak, bertugas (kastam). Abang Nabil nangis, cakap kat akak aku, "tak nak orang lain, nak daddy dengan mama je!"
Akak aku pun teruk jugak nangisnya.
Start daripada saat tu, kitorang memang langsung tak ada masa nak ceria-ceria. Cuma menunggu perkembangan positif daripada Abang Nabil pasal mama, daddy dan nenek yang tengah koma. Kami sama-sama buat semayang hajat, baca yasin, mintak Allah sembuhkan diorang. Satukan keluarga kami.
Setiap hari, aku dan family akan tunggu call daripada Abang Nabil pasal mama dan daddy.

Hari raya ke empat, kawan-kawan ada ajak aku keluar pergi meraya kat rumah kawan-kawan. Aku ikut. Aku ada pesan kat akak aku, kalau ada apa-apa, tak kira apa sekalipun, call aku, bagitau aku.
Tengah-tengah aku beraya dengan kawan-kawan, aku tak tenang. Asyik teringat pasal family abang Nabil. Dan akhirnya, masa dekat rumah kawan aku yang nama Adawiyah, akak aku call. "Niesaa', daddy dengan mama dah tak ada."
Aku diam. Tarik nafas panjang-panjang. Aku tak nak nangis masa tu. Tapi, bila aku lepas je nafas tu, air mata tak berhenti mengalir. "Ya Allah! Berat benar dugaan ni! abang Nabil, tabahlah!"
Masa tu, aku tak ingat apa dah. Yang aku ingat, aku nak balik. Tapi, aku tak suarakan, sebab aku tumpang orang. Takut jugak kalau-kalau orang cakap apa nanti. So, aku diamkan aje. Aku cuma cakap, lepas pergi rumah cikgu, aku nak balik. Masing-masing diam. Tahu yang masa tu, aku tegas.
Sedih yang amat bila aku balik, tengok akak aku still menangis. Tak tahu macam mana nak cakap. Aku pun dah jatuh sayang pada mama dan daddy abang Nabil. Tapi, aku sedar, sejauh manapun aku sayangkan mereka, Allah lagi sayangkan diorang.

Sekarang ni, aku dan family aku cuma tunggu perkembangan positif daripada nenek pulak. Nenek still koma kat hospital.
Abang nabil, sabarlah. Niesaa' tak tau macam mana nak cakap kat abang nabil. Tapi, niesaa' tahu, Allah maha Tahu yang abang nabil kuat nak tempuh semua ni. Sebab tu Allah duga abang nabil macam ni. Allah tak duga hamba Dia, kalau Dia tahu hamba tu tak kuat. Sebab Dia tahu abang nabil kuatlah, Dia duga abang nabil sampai macam ni sekali.
Akak aku ada cakap, arwah mama dan daddy meninggal sekali. Aku terus terdetik dalam hati. Alhamdulillah, mereka bercinta sampai akhir hayat. Insyallah, sampai syurga. Moga mereka berpimpin tangan menuju jannah Mu, Tuhankul.!

Amin...
Abang Nabil, tabah tau. Kami ada untuk menyokong dan jadi tunjang buat abang nabil hadapi hari-hari mendatang.

Alfatihah untuk mama dan daddy.
Untuk nenek, semoga cepat sedar dari koma, dan moga cepat sembuh, amin!

Tuesday, August 21, 2012

Tua Sangat ke?

Salam lebaran semua..
Baru nak update blog. Sibuk sangat, siapkan rumah yang tak siap-siap. Last-last, aku cat sendiri rumah aku tu. Nak harapkan tukang, memang takkan datang dah. Macam tulah kalau orang melayu meniaga. Mesti ada jugak rasa malas.
Untuk mukaddimah entry ni, aku nak ucapkan selamat hari raya semua. Harap semua tengah bergumbira dengan keluarga masing-masing. Aku pun, macam biasa jer, raya ni. Tambah lagi, demam pulak time-time raya ni. Tak meraya manalah aku.Tapi, apa-apa hal pun, raya tetap raya. Tak boleh tinggal terus. Mende ni datang setahun sekali aje. Tu pun, kalau sempat agi jumpa dengan Ramadhan dan Syawal tahun depan. Macam manalah agaknya kalau tak sempat.? Bermuhasabah sekejap di situ.
Ok. Dah habis sesi muhasabah.
Kita masuk bab sebenar untuk entry kali ni.
Macam yang aku ada uploadkan gambar hari tu, pasal keputusan sambung belajar. Sekarang ni, aku tengah buat persediaan dah, nak masuk u balik. Tiga hari bulan semilan ni, masuk.Tak tahu macam mana nak cakap. Rasa macam cuak pun ada, risau pun ada, macam-macam rasa dah dekat dalam kalbu ni. *tak boleh belah!
Herm...Medical check up pun aku tak pergi buat lagi. Duit bantuan permulaan belajar pun, baru nak pergi ambik minggu depan. Rasa macam cuak sangat. Macam-macam nak kena pikir masa ni. Aduh..!
Semalam, raya pertama kan? Mesti ramai orang dan sedara-mara datang rumah korang.
Samalah dengan aku pun. Ramai sedara mara yang datang, semalam. Sebenarnya, hari ni pun ramai jugak. Tapi, biasalah, biasanya orang lebih meraikan hari raya yang pertama.
Tengah-tengah duk meraya, ramai-ramai duduk bergalak atas beranda rumah aku tu, tetiba sorang sepupu aku ni tanya, bila aku nak kawen. Haha. Soalan tu berulang lagi lah. Terus aku jawab. "Hotak kau! Aku nak sambung belajar lagi dua minggu lah. Tak main lah kawen awal-awal ni. Bulu pun, tak habis tumbuh agi, kau dah pikir pasal kawen." Terus yang ada atas beranda rumah aku gelak sakan dengar aku jawab macam tu. Maaflah. Aku memang jenis mulut yang tak ada insurans bila duduk dengan sepupu sepapat. Benda-benda macam tu, biasalah keluar bila duduk dengan sepupu aku. Tambah lagi, kalau ada yang laki, yang rapat dengan aku tu. Memang macam tulah jadinya. Mak cik- mak cik yang nak buat saya jadi menantu, mungkin kena pikir berkali-kali. T_T
"Kau ni, asyik pikir belajar aje, bila lagi nak pikir pasal kawen? Kau sambung berapa tahun?" Sepupu aku tanya.
"Empat" Aku jawap.
"Ha! Eloklah tu, esok-esok kau keluar, orang lain, anak dah berderet, kau baru berusaha nak proses anak. Dah tua!" Dia kutuk aku.
"Hoi! Tua sangat ke, umur dua puluh lima tu,bangang?" Aku tanya dia sambil menyekeh sikit kepala dia. 
"Tua ar.! Kalau laki, makin tua, makin mantap, pompuan, makin tua, makin ranap!"
Ceh! Kuajaq!
Satu je aku nak tanya korang sekarang ni, tua sangat ke kalau aku keluar degree nanti, umur aku dua puloh lima? Aku rasa tak pun. Standard orang-orang yang baru nak berumah tangga. Okeylah tu. Aku kawen umur dua puloh lima, dua puloh nam, aku dapat anak, insyallah kalau ada rezeki. haha. jauhnya pikir.
Hm.. Bagi aku , tak adelah tua sangat dua puloh lima dengan dua puloh enam tu. Standard-standard orang baru nak buat anak. haha.
Alah, kalau nak, boleh aje kan kawen masa belajar. Bukan salah pun. Cuma tanggungjawab lebih besarlah kalau aku kawen masa belajar nanti.
Motifnya, nak suruh aku kawen. Alahai, kalau jodoh takkan pergi ke mana. Dia naik basikal pun, sempat punya, aku kejar guna motor tu hah!




p/s: kawen tu bukan sekadar bercinta, berasmara, berkasih sayang. Tapi memerlukan pergorbanan kasih sayang jugak. Mungkin ada hati yang akan luka.

Thursday, August 09, 2012

Kuku Panjang.? Err...


Okey. Gambar ni dah aku upload kan semalam. Tapi disebabkan rasa malas tiba-tiba menular, aku terus sign out blogger ni. Tetibe je aku rase malas nak menaip. Macam yang selalu aku cakap, kalau rasa malas datang, dan-dan je aku akan tutup laptop and then tido.
Sebenarnya aku baru balik daripada majlis berbuka puasa dekat sekolah tempat aku mengajar tadi. Rasa letih jugak sebenarnya. Oh, bukan letih jugak, tapi letih sangat.!
Rasa macam tak larat sangat. Semalam, aku tidur lambat sebab cuba untuk siapkan kertas soalan exam student. Biasalah. Pengalaman takdak. Terpaksalah belek-belek kertas-kertas soalan lama. Nasib baiklah orang-orang lama kat sekolah tu selalu tolong aku kalau aku ada masalah. Kalau jenis yang sombong tahap ya Rabbi, memang aku tak tahulah nak buat apa dan macam mana dengan soalan ni. Tapi, alhamdulillah sebab cikgu-cikgu senior kat situ semua sporting-sporting belaka.
Mengantuknya aku sekarang ni, toksah nak kiralah. Tapi aku tabahkan jugak hati aku ni supaya dapat jugak buat entry ni malam ni. Sebab memang dah niat nak buat entry ni malam ni jugak. Takpelah penat sikit. Esok jumaat. Sempatlah aku berehat. Bukan macam tadi. Langsung tak sempat nak letak kepala barang seminit dua untuk tidur sebelum pergi sekolah semula pukul lima.
 Ini hari, aku nak bercakap pasal kuku panjang vs kuku pendek malam ni.
Aku nak tanya satu soalan pada korang, korang selesa tak kalau kuku korang panjang?
Bagi aku, aku rasa aku tak selesa kalau berkuku panjang. Sebab rasa macam sakit bila nak menulis, bila nak buat apa-apa sekalipun. Bukan apa, rasa macam setiap kali nak buat kerja , rasa macam kuku tu tersangkut pada benda-benda.Tu mungkin perasaan aku aje. Tapi macam logik je kan dengan perasaan aku tu?
Aku tak tahulah macam mana orang yang berkuku panjang tu boleh hidup. Terutama bagi orang muslim. Bukan apa. Macam mana korang semayang, kalau korang simpan kuku panjang.? Tu je soalan aku. Erm...Tak rasa janggal ke kalau simpan kuku panjang? Nak makan pun, rasa macam kuku tu tersangkut pada pinggan. Haha. Lagi aku pelik bila nak buang air. Tak luka ke, korang punya bontot bila nak basuh? haha. Macam dah kutuk orang dah aku rasa, entry ni.
Tapi, aku tak maksudkan sape-sape pun kat sini. Mende ni dah lama sebenarnya jadi isu. Aku takut nak simpan kuku panjang, bukan sebab apa. Aku takut bila mandi wajib, air tak rata ke bawah kuku. Jadi macam was-was je di situ. Haha. Aku tak tahulah korang yang berkuku panjang ni macam mana.
okeylah. aku kena out dah.
sekian.


p/s: entry ni dah berminggu-minggu dah duduk lam draft.

Saturday, August 04, 2012

Berbicara melalui gambar.

Biarlah lambat pun, tapi aku rasa masih belum lambat sangat. Baru lima belas hari pose. Tak sabar nak tunggu dan kejar seploh malam dan hari terakhir. Ingin rasa malam lailatul Qadar tu sendiri walaupun aku tak pernah layak di sisi Tuhan untuk lalui dan rasainya.

Untuk Awak "The Pocketrocketman"



Semoga awak berjaya. Buktikan pada dunia, orang Terengganu mampu bawak Malaysia ke mata dunia. Tapi, kalah atau menang, awak tetap pelumba no satu di hati kami.!
 May Allah be with you in London.