Wednesday, August 28, 2013

Adam.

Assalamualaikum.

Tiba-tiba malam ni ter 'rajin' nak update entry baru. Bukan sebab apa sebenarnya. Sebab nak berkongsi apa yang aku rasa bila baca pasal Adik Adam ni.


Ya. Akhbar minggu lepas sebenarnya ni. Tapi aku tetap nak update pasal adik ni. Tersentuh hati keibuan aku bila tengok muka dia. Bila baca cerita pasal dia. Sebenarnya aku terbaca pasal adik adam ni dekat blog Abang Ben Ashari itu hari. Tersentuh sangat bila baca, apatah lagi bila tengok gambar. Ya Allah! Sungguh, aku tak tipu. Menangis teresak-esak bila aku baca pasal adik adam ni.

Ya, dik. Kak Niesaa' tahu sakit sangat bila kita kehilangan, dik. Kehilangan yang kita tak akan dapat balik. Akak tahu adik rindu mama adik. Tapi adik kena kuat. Ini demi masa depanmu sayang. Allah menduga mu supaya kau kuat, sayang. Semoga terus bahagia ibu ayahmu di sana yang tak putus menerima hadiah AlFatihah daripadamu.

Ya Allah! Kau jagalah adik adam ini dengan sebaik-baik jagaan. Kau lindungilah dia dengan sebaik-baik perlindungan. Kerana hanya engkaulah sebaik-baik penjaga dan sebaik-baik pelindung di dunia dan di akhirat.

Tahniah buat arwah ibu dan ayah adik adam kerana melahirkan anak yang soleh untuk adik adam yang akan terus merindumu.

Ya Allah. Buanglah air mata dari wajah comel adik adam ini. Kau lengkapkan senyuman di wajahnya. Ya Allah, Kau kurniakan dia bahagia. Jadikan ibu ayah mereka bahagia di alam sana.

 Ya Allah. Andai nanti aku juga bisa mengandung dan melahirkan, maka Kau kurniakanlah kepada kami anak yang soleh dan solehah sebagaimana adik adam ini.  Ya Allah. Kaulah Maha Perancang di dunia apatah lagi di akhirat kelak.


Buat adik adam yang comel.
Semoga kau terus tabah, sayang. Tak nak nangis lagi ya. Allah menduga supaya adik lebih kuat daripada mereka yang hidup senang sekarang. Moga cintamu pada ibu ayah tak pernah padam, sayang.

Antara "A", "lulus" dan "ilmu"



Dua minggu lepas, dengan jayanya, keluarlah result kami, budak-budak degree UniSZA. Dan aku masa tu sangat berdebar-debar. Debar sebab apa pulak? Sebab takut ada yang tak lulus. Haha. Dan alhamdulillah. Inilah hasilnya setelah berpenat lelah selama satu sem. Bukan senang nak habiskan satu sem tu selama dekat lima bulan lebih kurang. Hebat tak hebat aku, degree sem dua ambik tujuh subjek. Mujur tak ambik sepuloh aje. Cukupkan macam ambik exam masa SPM itu hari. Memang kaw-kaw la aku study punya. Entah-entah blog ni pun tak kenal aku, apatah lagi aku. Banyak sangat ilmu, mungkin sampai tak ingat dah password blog ni. Rosak-rosak.


Dan inilah hasilnya bila dah bertungkus lumus nak menyiapkan assignment, nak menghafal mana yang perlu, nak pahamkan mana yang tak paham. Dengan keadaan lapar nya masa jawab exam. Kalau nak tau pasal lapar tu, try pergi sini.

Oh ya! Sekarang ni aku tak nak cakap pasal result aku ke, apa ke. Pendek katanya, aku tak nak cakap pasal diri aku. Tapi aku nak cakap pasal antara A, ilmu dan lulus.

Yang pertama, kita bercakap tentang si "A" ni. Kebanyakan orang sekarang umumnya, dan khasnya bagi student-student, bila study mesti pikir nak dapatkan A dalam setiap subjek. Yes! Setiap subjek sangat memerlukan A untuk kita sambung belajar, ataupun nak meningkatkan pointer. 
 Tapi sedar tak sedar, dalam kita mengejar A tu, hilang berkat dalam kita mencari ilmu. Sebab apa hilang berkat pulak!? Bukan ke mencari ilmu dan mencari kepandaian itu adalah satu sunnah Nabi? Yes! Itu sangat betul, kawan-kawan. Tapi sedar tak, bila kita terlalu mengejar A tu, kita lupa untuk mintak dengan Tuhan. Dan jujurnya, ada sesetengah daripada kita ni, kebarangkalian terkadang-kadang terlajak Subuh atau, terus tinggal adalah selalu terjadi! Tak payah nak tipu. Aku pun student! Dan berpuluh tahun dah jadi student, sama macam korang! Marah ni! marah ni! Haha.

Okey, gelak, gelak jugak. 

Cuba bayangkan, korang semua study punyalah stress, macam dalam gambar dekat atas tu, dengan tak bangun solat subuhnya, dengan pen, notes, segala macam bagai korang tidur bersama, dalam kepala otak tu asyik duk pikir nak dapat A, nak dapat A. At last, tiba-tiba bila result keluar, korang tak dapat A. Okey. Nampak tak permainannya di situ? Sesetengah kawan aku, bila terjadi macam ni mulalah nak salahkan Tuhan. 
Okey, sekarang mari kita sama-sama berpikir. 
Korang usaha, tapi tanpa doa, tanpa tawakal. Serius, kalau korang lulus pun, mungkin Allah nak uji aje tu. Ingat. Dalam hidup ni, setiap yang terjadi adalah ujian. Ingat tu. Jadi, setiap kali lepas berusaha, maka berdoa dan bertawakkallah.

Masuk bab dua, lulus. Bagi aku, kalau aku dapat lulus dalam setiap subjek tu pun, means tak repeat paper pun dah kira okey dah.Alhamdulillah dah. Kan semua tu rezeki dari Tuhan? Tapi sebenarnya tak pernahlah sampai dapat setakat lulus aje. Okey.Actually, aku tak nak cerita panjang pasal ni. Sebab,kalau dapat A, confirm lah dah lulus kan? Kalau tak lulus tu, maknanya tak de A. hihi

Bercakap pulak pasal Ilmu.
Yes! ILMU BUKAN PADA POINTER letaknya. 

Bagi aku, mereka-mereka yang mendapat pointer tinggi ke, 4.0 ke, dekan ke, apa ke, kalau ilmu tu tak dapat nak di manfaatkan pun tak ada guna jugak sebenarnya. Sebab apa aku cakap macam tu? Sebab, setiap ilmu tu mesti ada kegunaannya, bukan? 

Contohnya, kau dapat result dekan or 4.0. Orang akan harap yang kau akan dapat sebarkan ilmu tu pada orang lain jugak. Ilmu ni, tak akan dapat sebenarnya kalau kau asyik menghafal tanpa memahami. Even Quran tu pun, kau kena paham kalau kau nak cepat ingat. Which means, kau sepatutnya pahamkan terlebih dahulu setiap sesuatu.  Kalau kau tak paham, automatically, akan susah nak pahamkan sesuatu pelajaran apatah lagi Quran. Yes! Ini berdasarkan pengalaman.

Kata pujangga Arab: " Ilmu tanpa amal ibarat pokok tanpa buah".

Jadi kalau kau tak amalkan ilmu, ibaratnya sia-sia saja pengorbanan kau study selama bertahun-tahun. Kau jugak kena ingat, setiap ilmu tu, pasti akan ada generasi seterusnya yang akan memerlukan ilmu yang kau dah belajar sekarang ni. Jadi, sebab tu kau kena pahamkan semua tu.  

Sebenarnya aku tak respect dan tak boleh nak respect pun pada orang yang jenis menghafal semata-mata untuk exam. Kalau diorang dapat dekan ke, result 4.0 ke, aku tetap tak boleh nak respect pun kalau diorang tak boleh nak terangkan balik ilmu tu bila diperlukan satu hari nanti.
Aku lebih respect pada mereka yang setakat dapat lulus aje, tapi bila di tanya balik pasal ilmu tu, dia boleh terangkan dengan senang hati. Itu baru ilmu!


Satu lagi, pasal ilmu ni, jangan selalu kata susah. Anggaplah susah tu sebagai satu cabaran. Susah dan ujian itukan buah kepada kemanisan akan datang?


Sekian karangan saya hari ini.

p/s: Entry yang terperap selama seminggu.