Monday, August 31, 2015

Emosi Tak Stabil.


Wednesday, August 26, 2015

Buat Apa Nak Sedih-Sedih?

Assalamualaikum wbt.

Korang masih ingat dengan kisah perit, pemergian abang aku ke pangkuan Tuhan, hampir setahun yang lepas?

Aku tak ada niat langsung nak meratap, atau apa sekalipun. Aku cuma nak bercerita. Inshallah. Kalau sampai pada korang apa yang aku nak sampaikan ni, Sampailah hendaknya pahala pada Anah, pada arwah setiap mereka yang pergi dari hidup kita.

Masa arwah along pergi, aku tak tahu macam mana nak bagitahu pada Anah. Sebab masa tu, aku langsung tak dapat nak contact dengan Anah. Waktu tu, aku hanya contact dengan dia melalui Facebook. Takkanlah tiba-tiba aku nak online facebook, tengah-tengah family aku busy untuk uruskan jenazah arwah abang aku tu. Tambah pulak, tak terfikir pulak aku untuk online atau apa-apa waktu tu.
Wassap? Waktu tu, aku hanya pakai handphone C6 yang cabuk aje. Yang dah rosak. Bila orang call, skrin phone bergegar-gegar. Tu pun, Arwah along yang berikan. Kalau tak, memang langsung tak merasa pakai touchscreen phone.

Bila teringatkan Anah, aku sasau sekejap. Diam. Tak bercakap langsung masa dekat hospital tu. Otak aku ligat, macam mana aku nak maklumkan pada dia yang along dah tak ada.

Tiba-tiba aku teringat yang aku still ada simpan nombor phone adik Anah yang study dekat UNiSZA jugak dulu. Selalulah jugak join kitorang buat benda bodoh masa dekat hostel dulu. kehkehkeh.
Aku mesej adik Anah, mintak dia maklumkan pada Anah yang along dah tak ada. Dia cakap, okey. Alhamdulillah, lega. Asalkan aku dah maklumkan. Kalau Anah sibuk, nak buat macam mana. Itu dah tugas dia di Jordan sana. Memang sibuk. Aku maklum.

Lepas dua hari along meninggal, lepas tahlil malam tu baru aku cuba-cuba untuk buka facebook. Itupun, sekadar berharap, Anah online. Untuk scroll screen handphone dan stalk orang, memang tidaklah.

Aku dapat mesej tersebut:

Mesej yang membuatkan aku menagis sorang-sorang malam tu. Aku memang tak tidur. Sepanjang malam aku menangis. Aku terlelap sekejap, tiba-tiba terdengar kereta arwah along park belakang bilik aku. Betapa gilanya aku masa arwah along pergi.

Aku memang perlukan Anah sangat-sangat waktu tu. 

Yup! Malam masa along meninggal. Bagai nak rak aku ceritakan pada Encik Sayang, along accident, tengah tenat. Dia pun ada maklumkan pada aku yang dia ada kat hospital, tolong orang accident. (masa aku on the way nak ke hospital). Tapi aku langsung tak jangka tu along,dan dia pun memang tak jangka yang orang yang dia tolong tu arwah along.

Dia siap boleh pesan dekat aku, apa-apa hal, update terus pada dia pasal along.

Bila aku dah reda sikit seminggu lepas along meninggal, barulah dia mintak aku ceritakan, kejadian malam tu. Bila aku dah habis cerita, terus dia cakap, 

"sayang, maknanya orang yang abang tolong malam tu, alonglah?"

Aku tersentak. Menangis.
Dia menangis. 
Seminggu dia tak contact aku. Dia tak percaya.

Tapi!

Dalam aku sedih-sedih, kemudiannya, aku dapat pulak mesej ni daripada Anah. Allahu Allah! Sepatutnya segala kerisauan sudah hilang. Along sudah kembali kepada Tuhan. Sudah beada di dalam pelukan Tuhan, Sudah sampai disisiNya, sudah aman disamping Tuhan. 


Sedih. Semua orang memang akan sedih bila orang yang kita sayang pergi buat selamanya dari hidup kita. Tapi, dia tidak ke mana sebenarnya. Dia hanya pulang kepada Khaliqnya.

 Aku sebenarnya beruntung bila ada Anah untuk pujuk aku dengan kalamnya. Sungguh! Kalamnya menyejukkan jiwa. Kadangkala menyakitkan hati, adakala boleh buat aku menggila sorang-sorang dalam bilik. haha.

Tapi bila ujian sebegini datang, Allah menghantarkan ramai orang disekeliling aku untuk memujuk.

Amnah.
Waktu hari kematian arwah along, dia satu-satunya sahabat yang datang peluk aku. Beritahu aku, along orang baik-baik. Sebab tu Allah ambik dia dulu. Teruskan berdoa.
Waktu tu, aku hanya bergantung pada diri aku sendiri. 

Aku tidak peluk mak, bukan sebab tak mahu. Tapi aku tahu mak lebih terseksa.

Aku tak peluk kakak aku sebab dia jugak tak kuat. Tapi, dia sudah ada kawan-kawannya yang datang pagi tu untuk ziarah.

Aku pandang adik-adik lelaki aku yang sibuk untuk uruskan urusan memandikan jenazah arwah along.

Aku duduk. Teruskan baca Yaaseen. Terus baca. Sampai aku rasa letih sikit, aku berhenti sekejap.
Bila aku dah letih dan nak berehat sekejap, aku ke dapur. Waktu aku nak ambik handphone, aku dengar satu suara yang sangat sebati dengan hati aku.

"Nisa dekat mana?"

Aku berpaling. Amnah!!

Aku peluk dia puas-puas. Aku menangis di bahunya. Waktu tu baru aku tahu, aku bukan kuat sangat sebenarnya.

Amnah bisikkan: "Allah sayang abang mu, lebih dari kita sayangkan dia."

Tapi hari ni. Aku tekad untuk berhenti menangis.
Tahu kenapa?

Sebab, aku pegang suatu perkara, Allah Maha Mengasihi umatNya. Dia menyayang along lebih dari aku sayang along. Lebih daripada makhluk lain yang ada di langit dan di bumi.

Sedih?
Tipulah kalau aku kata aku langsung tak sedih.

Tapi aku pandang pula sekeliling aku.
Aku pandang diri aku.

Allah masih meminjamkan jasad aku hari ini, roh yang ada di jasad ini, hati yang masih belum Allah matikan, jantung yang masih berdegup normal. 

Tidak ada sebab lain.

Sebab Allah nak aku teruskan ibadah untuk arwah along.

Untuk aku bawak bekal berjumpa dia di sana.

Hari ini, kalau aku sedih, aku akan pegang kata Anah. Along pergi pada penciptanya. Bukan ke mana-mana.

Buat apa nak sedih-sedih kan? Sebab aku sudah pasti, bila along pergi tidak ada lagi salah, khilaf apatah lagi dosa yang akan along lakukan, sebagaimana kita yang hidup perbuat setiap hari.

Terima kasih, Anah. Untuk tiap kata semangat saat aku hilang pertimbangan. Saat aku pernah kufur dari nikmat ujian Tuhan, saat aku tak kuat menghadap apa jua halangan Tuhan.

Terima kasih Amnah, menumpangkan bahu saat aku sangka aku kuat untuk tidak menangis. Terima kasih untuk tiap kata semangat.

Untuk sahabat-sahabat yang lain, terima kasih meniupkan kata semangat untuk aku, walaupun secebis dalam doa kalian. Emas pun takkan terbayar.


Terima kasih semua.

Jadi. Aku pandang sekeliling. Aku kata pada diri aku. "Buat apa nak sedih-sedih, kan? Along tidak ke mana. Along cuma pergi bertemu Tuhan. Kau masih ada orang sekeliling untuk terus sayang kau."




Monday, August 24, 2015

Memulakan semula.

Assalamualaikum wbt.

Hari ni memang aku rajin tahap yang 'sangat-sangat rajin'. Nak taip novel, aku still tak ada mood nak feeling-feeling jdi heroin, sebab hidung still tersumbat--demam.

So, aku update blog lagi. Saja-saja nak share.

Ingatkan nak buat segmen, tapi belum berkesempatan dan sedang memikirkan apa tajuk yang sesuai, dan apa yang aku nak buat dalam segmen tu.

So, aku saje-saje share dengan korang pasal life aku sekarang.

Aku masih lagi bergelar degree student dekat IPTA kat Terengganu ni. Takde apa yang nak dibanggakan, Sebab sekarang ni, melambak dah student degree kat seluruh negara. Tu, tak campur lagi dengan yang belajar dekat luar negara. So, memang tak ada apa yang nak dibanggakan.

Aku mula berblog masa tahun 2011. Masa tu, aku diploma semester 3 ataupun 4. Aku pun dah lupa dah. Sebenarnya, entry blog ni ada dalam 200++. Tapi, disebabkan aku dah mula nak bina hidup aku yang baru, nak bina semula diri aku dari sisi yang aku tak pernah jangka. So, banyak entry yang terpaksa aku deletekan, supaya aku tak payah kenang dah zaman remaja aku yang lalu.(ecewah).

Pada awal aku berblog, aku sekadar suka-suka (sekarang pun suka-suka jugak). Sebab dulu, aku kenal blog melalui kawan-kawan sekelas aku, masa diploma Bahasa dan Sastera Arab dulu. Tapi, disebabkan jiwa aku ni memang jenis yang suka menaip, suka bercerita, suka mereka cerita(cerpen), suka merapu, so inilah tempat ataupun field untuk aku luahkan, ceritakan, kongsikan.

Walaupun ada di antara kawan-kawan aku yang dah start berhenti daripada dunia blog ni, tapi aku rasa aku tak boleh. Blogging adalah jiwa aku. Walaupun aku jarang update entry, jarang nak menaip sangat, tapi semua tu akibat kekangan masa. Aku busy. Tambah busy bila masuk degree ni, course yang memerlukan kami banyak buat field-work. Kadang-kadang idea tu ada, tapi sebab tubuh penat, tak jadi nak menaip.

Aku 24 tahun. Kalau ikut psikologi yang aku belajar, umur di waktu ini adalah digelar awal dewasa. Yup! Aku sedang menuju kematangan dalam kehidupan. Belum berkahwin dan belum bersedia untuk ke arah itu. Jadi, buat masa ni, memang tak ada entry yang merapu-meraban pasal aku nak kahwin, persiapan perkahwinan, diy pelamin bagai. Sebab aku belum menuju ke arah tu. I'm still struggling on my degree thesis, next year.

"Eh! Dia ni bercerita macam blogger femes! Follower pun, 129 orang je. Tu pun tak tahu active ke tidak."



Tak. Aku tak buat blog ni untuk aku jadi femes. Untuk aku dapat duit etc. Aku buat blog ni sekadar medium untuk aku cari kenalan baru, untuk aku tambah pengalaman. Dunia ni, banyak cara untuk kita explore. Dan salah satu cara yang aku cuba masuk-- blogging. 

Korang nampak kan, pada printscreen kat  atas tu, 'Semua Kawan'. Yep. Semua yang follow blog aku, jadi silent reader, semua kawan aku. Sebab tu dekat blog ni aku guna bahasa "aku, kau, korang". Sebab bahasa-bahasa ni buatkan kita jadi rapat, walaupun dekat alam maya. 

Aku cuma pegang satu aje-- "Banyak tu orang yang suka kita, banyak tu jugaklah atau lebih lagi orang yang tak suka kita." -Dayang Nurfaizah-

Kita berkenalan atas dunia maya, saling mengeratkan tali ukhuwwah. Sampai masa, di alam sana nanti, mungkin Allah akan masukkan kita ke syurgaNya disebabkan tali ukhuwwah yang kita tautkan ni. *seriously macam ustajah pilihan.




Okeylah. Happy reading, kawan-kawan. Setiap kekurangan, semua datang daripada aku. Setiap kelebihan, semua Allah yang aturkan.

Decorate Your Planner

Assalamualaikum wbt.

Hari ni, ada masa sikit. Sempat kot aku nak tunjukkan (bukan show off, okey) pasal macam mana aku manage planner aku.

Aku tak guna banyak bahan pun. Sebab, aku lebih suka mewarna ataupun lukis sendiri (conteng-conteng) dekat planner aku tu.



Antara bahan-bahan yang selalu aku gunakan untuk planner aku, 
  • Ribbon-- Black and white
  • Tape kain-- Yang tiga biji. warna pink, biru polka dot dengan petak-petak tu.


 
Tape tu, aku beli dekat kedai Pustaka Seri Intan, Dungun masa tukar baucar buku tahun lepas. Memang bergunalah. Langsung tak membazir. Sebab, kadang-kadang aku buat notes study pun, aku guna jugak sikit-sikit. Untuk bahagikan bab-bab satu-satu subjek.


Okey, korang nampak tak love kecik-kecik aku buat sebagai border tu.? Actually, aku tak lukis okey. Memang rajin sangatlah kalau aku ni melukis.  Tu, sebenarnya, sticker. Aku beli dekat kedai Rm 2 haritu.


Nilah rupanya sticker tu. Aku beli dengan harga RM2, sebesar size lebih kurang A4. Berbaloi sangat-sangatlah.
Tapi, aku tak tahu sekarang ni still wujud ataupun tak, sticker ni. Kalau kebetulan aku pergi nanti, aku tengok ada, aku boleh tolong belikan untuk korang okey.



Ni pulak, planner mingguan aku untuk minggu lepas. Sorry. Agak messy. Tapi, planner aku ni actually baru start minggu lepas, selepas planner aku yang sebelum ni-- HILANG!!!!!.

 Tragis betul. Aku syak, aku dah bakar planner tu sekali dengan DIARY CINTA TAK KESAMPAIAN akulah. kehkehkeh. Aduhainye pun!
Sakit hati dengan diary lama, dengan planner-planner sekali aku bakar.


Okey. Dah-dah. Malas nak ingat dah. Sobs..


Okeylah, sampai sini dulu. Siapa-siapa yang sukakan planner jugak, dan ada blog, jom follow. tinggalkan link, nanti aku follow balik. Okey?


Thursday, August 20, 2015

Kalau malas, tak payah fikir.


Tuesday, August 18, 2015

Resepi : Sweet Corn

Assalamualaikum wbt.

Baru-baru ni, akak sepupu aku ada bagi jagung dalam 15 bijik macam tulah. Aku pun lupa dah. So, keesokannya, adik aku cakap, dia nak bakar jagung tu. Tapi, biasalah. Jagung. Kalau kita nak bakar pun, still kita kena rebus, kan?

Petang tu, membakarlah adik aku, jagung-jagung yang sudah direbus tu.

Tapi sayang. Tak habis. Sebab akak aku tak makan. Entah. Dia tak ada mood kot nak makan.
Mak aku cakap, "hiris isi jagung tu dan simpankan dalam peti. Esok, kau takde benda nak buat, kau buat jagung manis. Nanti habislah.

So, tadi, aku pergi bukak peti dan buatlah.

Sekarang ni, aku nak share dengan korang resepi simple ni.


Bahan-bahan:
  • Jagung.
*kalau korang guna jagung yang beli paket dekat pasar raya tu, korang kukuslah dulu. Tak pun, nak cepat empuk, kau rebus terus.
  • susu pekat manis
  • marjerin
  • garam *secubit
Cara-cara yang sangat simple tu:

  • Korang rebus jagung korang tu. Tak kiralah, jagung segar atau jagung paket dekat pasar raya tu. *Jangan kau beli jagung kering yang campur dengan dedak ayam tu sudah.
  • Bila dah empuk, korang angkat then tapis. Masa panas-panas tulah, korang campur semua bahan tadi. Rasa jagung ni pulak, ikut korang. Kalau korang sukakan manis, korang banyakkan sikit susu. Kalau korang suka masin-masin sikit,korang lebihkan sikit garam atau marjerin tu. Lepas tu, gaul jagung dan bahan-bahan tadi masa dia tengah panas tu, sampai sebati, then siap!




Sunday, August 16, 2015

DIY: Make Your Own Planner


Bismillahhirrahmanirrahim.


Lama menyepikan diri. busy sebenarnya. Busy menaikkan berat badan. hiks T_T.

Harini, aku saja-saja duduk fikir-fikir apa nak buat. Biasalah. Cuti daripada bulan enam itu hari sampai bulan semilan ni. 6/9 barulah aku di isytiharkan sebagai pelajar praktikal dekat tempat (yang akan aku update lain kali) tu.

Okey. Sebenarnya, still tengah sedih sebab aku punya planner untuk 2015 dah hilang sejak dua minggu lepas. Entah dekat mana aku letak, aku pun tak tahu. Entah-entah dah terbakar, sebab minggu lepas, aku sibuk benor mengemas "bilik bak sarang tikus ni"(kata mak aku) ke aku.

Takpelah. Maybe planner yang hilang tu, menjadi asbab untuk aku buat tutorial, macam mana nak buat planner, terutama cover dia. Saja je nak ajar. Sebab aku guna kain untuk buat cover planner aku tu.

Sebenarnya aku sendiri pun, memang jenis yang addict dengan benda-benda cute, benda-benda comel, planner-planner ni. Cuma tak ditunjukkan sangat.



Dah-dah. Aku tak nak membebel banyak-banyak.

Meh, aku tunjuk dekat korang macam mana aku punya planner.

Bahan-bahan yang kita perlukan:-


  • Gunting
  • Note book-- korang belilah macam mana bentuk yang korang suka.
  • Laptop-- sebagai hiburan.
  • pembaris--aku curi mak aku punya. aku punya dah hilang. Cuti lama sangat, semua benda hilang.
  • Kain.--Ikut suka koranglah, korang nak corak macam mana.


Step-stepnya--

  • Ukur kepanjangan dan kelebaran notebook tu. Macam yang aku punya ni -- 21''x16''
  • Pastikan kain yang dipotong tu ada lebih daripada ukuran sebenar. Contohnya, kalau lebar 16'', buatlah lebih sikit dalam 2 cm.

Ni contoh ukuran kain mengikut ukuran notebook aku. Korang nampak, garis putus-putus tu kan? Tu untuk lebihan kain. maknanya, lebihkan sikit ukuran kain daripada ukuran asal notebook. Sebabnya? Sebab nanti kita nak jahit dekat tempat lebihan tu.

Yang kiri tu, ukuran untuk body (Sebelah sahaja. Untuk dapatkan dua belah terus, korang kangkangkan buku tu luas-luas, then ukur. *rasa lain macam pulak ayat kangkang tu.



Ni pulak, gambar untuk bahagian dalam tu.

  • Untuk cantum bahagian dalam dengan bahagian luar cover, temukan bahagian luar setiap kain. Means-- warna yang cantik tu, korang temukan dulu, then jahit. nampak tak garis putus-putus yang hitam tu? Tu, tempat untuk jahit. Dah-- Pergi jahit cepat! haha.

 Jahit dua-dua belah macam ni. Oh ya! Fyi, aku tak buat poket untuk dua-dua belah holder buku ni. *aku panggil holder jelah eh? Sebab aku tak tahu apa orang panggil benda yang garis putus-putus tu. haha.

Lepas dah jahit, siap-siap, korang balikkan dua-dua belah folder tu.

Sekarang, kedudukan holder tu dah macam ni. Dah boleh letak notebook tu dah. tapi!

Korang nampak garis putus-putus atas dengan bawah tu? Okey. Macam ni. Maksud garis putus-putus tu ialah- kain yang akan jadi berserabut sikit, sebab sebelum ni, korang baru je jahit dekat holder tu kan?Tak nak bagi serabut, korang tindih dengan jahitan terus. Tapi hati-hati tau. Takut nanti, korang terlebih eksaited jahit sampai terlebih tarik. Korang just jahit ikut kedudukan lipatan holder tu je. Okey? So, dia akan jadi ngam-ngam aje dengan buku.Sama macam holder tadi.

Lepas dah siap jahit, tindih pulak jahitan atas holder tadi, tapi ikut luar pulak.
 
Jadi macam ni. Nampak tak yang dekat tepi tu. So, dia akan jadi lebih sikit daripada body buku, so,buku korang akan nampak lagi cantiklah.

Lepas dah siap.





Maka, siaplah Planner baru beta! Yes.



Dan, siap jugaklah akhirnya satu tutorial harini, walaupun dengan penuh halangan dan cabaran. Nak tahu? Aku start buat tutorial ni daripada lepas Zohor tadi sampai lepas Maghrib baru boleh post. Punyalah gigih harini.



P/S: Nanti, kalau aku ada masa, INSHAA ALLAH, aku tunjukkan dekat korang macam mana aku manage planner aku.