Monday, November 23, 2015

Praktikal, Rutin dan Husnudzon.

Assalamualaikum wbt.

Terasa lama tak berbicara di sini. Kalau tak silap aku, last aku update; 1 September 2015, hari tu. Itu pun tak banyak sangat menaip. Sekadar berkongsi dengan korang, yang aku akan mulakan praktikal aku pada seminggu kemudiannya.

Fuh!
Pejam celik, pejam celik, dah dekat tiga bulan aku praktikal dekat tempat aku sekarang. Banyak pengalaman yang aku dapat. Banyak perkara yang aku belajar. Dan aku aku jugak harus sedar yang banyak lagi perkara yang aku kena belajar.

Sebab belajar tidak akan sekadar terhenti apabila kita tamat melakukan sesuatu aktiviti, bukan? Belajar tu sebenarnya adalah suatu proses yang akan kita lalui setiap hari dalam kehidupan kita.

Yup! Masih banyak perkara yang aku kena belajar, kena tanya, kena menghadap seseorang untuk terus belajar dan belajar.

Sekarang ni, memang kena banyak fokus pada macam mana untuk stay dalam sesuatu pekerjaan, melayan kerenah birokrasi, organisasi, kerenah-kerenah orang yang berada dalam organisasi. Belajar macam mana untuk saling memberi dan menerima. Saling berkongsi tentang sesuatu perkara.

Rutin aku sekarang ni berubah sikit daripada dulu. Kalau dulu, aku bangun pagi je, dah hadap muka geng-geng senget, pagi-pagi dah bising-bising rumah sewa kitorang dengan gelak tak hengat dunia, dengan masalah berebut bilik air, dengan masalah jerawat berbonjol di muka, sehingga diteriakkan sampai ke hujung airport sana. *okey. tu tipu je.

Sekarang ni, bangun pagi-pagi dah siap-siap nak pergi kerja. Lepas siap-siap semua, kejut adik bongsu aku untuk pergi mengaji dekat rumah mak sedara aku belakang rumah sana. Lepas tu, start motor, pergi kerja.

Balik kerja, makan nasik, borak-borak dengan family sekejap. Then, masuk waktu maghrib tunggu sampai waktu isyak, sambung solat terus. Lepas tu, pukul 9.15 malam, aku dah siap-siap masuk selimut.

Tambah-tambah sekarang ni musim hujan, weh. Aku memang masuk dalam selimut sebelum pukul 10 lah. Aku memang jenis kuat tidur orangnya.

Alhamdulillah.
aku memang bersyukur sangat-sangat sebab selama aku dekat organisasi ni, staf-staf dekat sini semuanya sporting-sporting, start daripada driver, sampailah kepada pegawai-pegawai tinggi. Semuanya baik-baik.

Eeee! Poyo je cakap semuanya baik-baik. Paling tidak pun, pasti akan ada sorang dua yang sombong, berlagak nak mampus!*tu contoh monolog dalaman. haha.

Yes!
Sebenarnya memang ada. Aku tak nak menipu.
Tapi.
Aku jugak tak nak buka aib orang.

Adalah seorang dua, hamba Allah yang jenis yang susah nak senyum, kalau kita tanya pun-- "you pergi tanya orang lain boleh. I busy."

Memang ada.

Tapi takpelah. Husnudzon.

Sebab setiap orang akan ada perangai masing-masing. Itu mungkin untuk melengkapkan kehidupan. Adat kehidupan.

Kalau orang tanya pendapat aku tentang pegawai-pegawai yang sombong ni, jawapan aku senang aje.

Bila orang dah sombong dengan kau, bila kau senyum kat dia pun dia taknak layan, biarkan dia.

Kita husnudzon.
Mungkin dia tengah ada masalah kerja tu.
Mungkin borang dia hilang?
Mungkin dia baru lepas kena bash dengan bos dia.
Mungkin dia tengah cirit?haha.

Kita husnudzon. 
Mungkin dia tengah ada masalah keluarga.?
Mungkin anak dia demam?
Dia tak cukup tidur, mungkin?
Dia ada masalah kewangan mungkin?

Mungkin...?
Mungkin..?
Mungkin...?

Segalanya mungkin 

Kita pikir yang baik-baik sudahlah.
Kita pikir yang senang-senang saja.


Jangan pikir sampai nak pecah kepala.
Dia punya masalah.
Kalau dia perlukan kita untuk luahkan, nanti dia datanglah dekat kita.

Kalau dia tak datang pada sape-sape untuk luahkan masalah, maknanya benda boleh dia settle kan sendiri lah tu.

Kita rilek-rilek sudah.

Husnudzon je.