Perubahan.




Baru-baru ni, aku dapat satu massage daripada seorang sahabat lama yang memang mengikuti perkembangan aku melalui blog ni dan pesbuk sahaja.-- kata beliaulah.

Tapi memang kami dah lama tak contact sebenarnya.

Last aku keep in touch dengan dia tiga tahun lepas sebelum arwah along meninggal. Dia tahu pasal arwah along meninggal pun, bila masuk hari ke tiga along meninggal sebab dia baru perasan status aku. Dia ada send ucapan takziah pada aku, cuma masa tu(sampailah sekarang) aku tak reply message tu sebab aku sedih setiap kali bukak. Rasa macam baru lagi peristiwa tu.

Okey, balik pada message dia baru-baru ni.

"Nisa, kenapa aku perhatikan dekat pesbuk sekarang, kau dah banyak berubah? Kau dah tak macam dulu. Ada something wrong ke yang kau nak share dengan aku? Kau tahu kan, aku ada setiap kali kau perlukan kawan untuk dengar masalah kau, rasa hati kau?"

 Aku simpan message dia tu. Aku tak reply. Sebab aku tahu dia akan bukak blog ni setiap kali dia free, dan aku harap dia akan baca entry kali ni. Memang khas aku tujukan untuk sahabat sebaik dia.

Aku tak berubah banyak pun, kawan.

Dan aku jugak tahu kenapa dia tanya aku soalan tu.
Sebab dulu aku pernah kata pada dia yang sebenarnya aku kurang minat untuk tengok pada perempuan tudung labuh, even pada waktu tu(diploma) aku bertudung labuh(bukan tudung bulat). Aku ingat lagi perasaan aku bila pakai tudung labuh dulu, hodoh. Sebab aku gemuk.

Sebab bila dekat luar, aku tak pakai tudung labuh pun sebenarnya. Aku cuma biasa-biasa. Kalau dekat rumah, main selamba monyet saja nak keluar tanpa tudung. Bodohnya masa tu. Hukum Tuhan aku buat main-main. Sedangkan, aku tahu yang tutup aurat tu wajib. Tak semestinya dengan bertudung labuh.


Bila dah masuk degree, aku pakai tudung bawal biasa saja.

  • Yang jarang, aku biarkan nampak leher aku yang tak jinjang ni. 
  • Yang labuh, aku singkatkan. 
  • Yang lengan panjang, aku naikkan ke paras siku atau lengan.
  •  Yang sepatutnya pakai di dalam baju jarang(inner) aku pakai dengan tshirt lengan pendek. Kononnya kalau pakai begitu, dah tutup aurat aku. Padahal, Allah tengah murka sebab aku tahu, tapi aku tinggalkan apa yang dia suruh tu.
  • Sandal dan bersarung kaki, aku tanggalkan dan gantikan dengan selipar jepun yang kononnya nampak hipster sikit. Padahal jakun macam babun!
Bila aku dah berubah macam tu masa masuk degree, bukan takde yang tegur aku. Cuma aku yang tak endahkan.
Salah seorang yang memang perasan dan tegur aku masa tu-- Shamir.

"Kenapa kau dah tak pakai tudung labuh kau? Kenapa sekarang kau pilih untuk pakai t-shirt singkat paras punggung, tu pun ngam-ngam aje dengan punggung. Kenapa sekarang inner yang kau selalu pakai dalam baju kurung putih, kau pakai dengan tshirt lengan pendek. Kau tahu yang Allah tak suka bila kita buka aurat kan?"

Kau tahu apa jawapan aku masa tu?

"Macam ni, Shamir. Kalau kau nak terus kawan dengan aku, terima baik buruk aku. Terima macam mana aku yang sekarang, yang tengah berdiri depan kau sekarang. Terima aku macam ni. Kalau kau tak suka, kau boleh tinggalkan aku."

Dia diam. Cuma pandang aku.

Waktu tu pun, aku memang dah tak macam dulu--masa sekolah. Hati aku jadi keras. Bila mak tegur, kadang-kadang aku membentak dalam diam. Aku menganjing belakang dia. Aku tak boleh terima nasihat orang pada aku. Aku bosan bila orang 'bersyarah' pasal tudung, aurat etc.

Sampailah Allah sentap hati aku dengan ambik orang yang paling aku sayang lepas mak ayah aku-- along.

Suatu waktu, aku terfikir.
"Sampai bila aku nak macam ni? Sampai bila aurat aku, aku nak tayang pada orang yang bukan selayaknya melihat dan memandang? Sampai bila aku nak hidup dalam dosa yang aku sedar.?"

Lalu, aku ambik inisiatif. Aku yang kena berubah. Bukan orang lain yang harus mengubah aku.

Aku mulakan semula apa yang dah aku tinggalkan bertahun dulu.
Tapi, waktu tu, aku students lagi. Mana nak dapat duit untuk cover beli semua tudung dalam masa serentak kan?

So, aku mulakan dengan tudung bawal bidang 45 aku yang banyak-banyak dalam almari aku tu.

Aku tak lagi silangkan ke bahu, buat gaya rama-rama ke, apa ke, tudung tu. Aku just jatuhkan je. Biarlah nampak macam selekeh pun. Takpe. Allah tahu kenapa aku buat macam tu.

Next, shawl.
Shawl singkat aku, ada 2 helai. memang kecik gile. Macam manalah aku boleh beli tudung tu dulu? Astaghfirullah.
Jadi, aku taknak saham aku masih berjalan dengan tudung tu. Kalau aku sedekahkan dekat orang, saham aku yang tak elok, masih akan berjalan. Selagi ada yang pakai dan tak menepati syarat menutup aurat, selagi tulah saham aku akan berjalan.
So,

Aku jahit shawl tu, jadi inner. Done. Aku pakai kat dalam tudung bawal yang jarang. Tutup leher aku yang tak jinjang tu.
Lebihan daripada buat inner tu, aku buat handsocks. Bi iznillah. Dapat dua benda atas satu shawl yang singkat tu.

Sekarang ni, aku slow-slow cuba labuhkan tudung aku. Taknak dah macam dulu. Bukan berlagak bagus atau berlagak baik. Tak pernah sesekali aku ni baik. Cuma aku nak berubah.
Saham-saham ni aku nak kumpul. Untuk aku sedekah pada arwah along. Untuk aku sedekah pada arwah ayah.
Aku yang salah.
Mak tak salah. Along tak salah. Diorang didik aku dengan didikan agama yang cukup. Cuma aku yang selalu je langgar peraturan yang Allah dah tetapkan ni.

Astaghfirullah.
Moga Allah ampunkan aku.

Kalian, doakan aku istiqamah.


Promosi Cuti Sekolah! Handmade Notebook.

Assalamualaikum wbt.

Dah lama tak update blog kan? So, memang dua, tiga hari ni memang akan update entry dekat blog ajelah. Korang tak kisah, kan? Haha.


Okey. Dah lama tinggal bussiness ni. Sejak pat, lima bulan lepas memang aku langsung tak sentuh bisnes ni. Memang busy gile. Busy dengan tesis, pastu dengan test, dengan presentation pulak, final exam yang datang lepas tu. And lastly, dengan urusan jilid tesis tu. Memang busy sangat. So, memang takde masa.

Haritu pun, ada yang whatsapp aku tanya pasal nak tempah khat notebook, tapi aku terpaksa tolak. Sebab masa tu dah dekat dengan deadline tesis. Aku takut tak mampu sebab customer tu nak 80 bijik khat notebook. Kalau buku tu just untuk lakar khat, mungkin aku boleh terima. Tapi sebab buku tu kan handmade, aku jahit (binding) sendiri. Maknanya fully handmade. Start daripada potong kertas untuk buat kulit, jahit untuk binding sampailah kepada lakar khat kat atas dia, memang semuanya aku buat dengan tangan aku yang dua batang ni. So, waktu tu memang aku kesian dekat customer tu. Tapi aku lebih kesian pada dia kalau aku tak sempat nak siapkan semua tu dalam waktu yang dah ditetapkan.


Sekarang ni, memang aku dah diiktiraf sebagai penganggur terhormat. Jadi, aku pun mulakan balik bisnes aku ni. ORDER OPENED! Aku dah terima tempahan. Tak kiralah handmade notebook ke, frame art ataupun khat wedding guest book.

Yang kat atas ni frame khat. Korang boleh tempah untuk bagi hadiah anniversary ke, hadiah birthday ke, hadiah untuk cenderahati ke, hadiah untuk orang kawen ke. 



Yang dua dekat atas ni pulak handmade khat notebook. Korang boleh tempah untuk dijadikan hadiah hari lahir ke, untuk diri sendiri ke, untuk guru-guru ke sebagai penghargaan. Okey, gambar yang kedua tu, pada batang tu aku tulis nama si penerima. Then dekat daun tu pulak aku tulis "sanah helwah". See? Korang memang boleh buat hadiah birthday lah untuk hadmade khat notebook ni. Selain daripada design ni, korang jugak boleh design sendiri macam mana design yang korang nak, lepas tu boleh bagi kat aku. Aku cuba buat. Kalau nak mintak aku lukis doodle ringkas-ringkas pun boleh dekat depan tu. Inshallah tak mengecewakan.

Yang ni pulak ready made handmade notebook. Sekarang ni yang dua ni still available. Yang warna gold tu, ada tiga buah. Kalau korang beli tiga terus, korang akan dapat diskaun 5% untuk setiap satu buku.  Kan, promosi cuti sekolah ni. So, cecepat order okey. Takut terlepas ke tangan orang lain nanti. 

*********************************************
Kedua-dua jenis notebook ni, (khat notebook dan readymade notebook) detailsnya macam dekat bawah:

~ 100 blank pages
~Handmade Stitching (binding)
~Hardcover
~A5 size

Yang dekat atas ni pulak kulit guestbook. Customer mintak untuk buat warna gold pada tulisan khat tu. So, aku try buat. FYI, yang warna hitam tu, kulitnya. Yang tulisan hitam tu, akan diletak di page pertama wedding guestbook. Border kat tepi tu pun aku lukis sendiri. Sama jugak dengan notebook lain, yang ni pun aku jahit tangan untuk binding. 
Details untuk Wedding Guest Book ni macam dekat bawah:
~30 blank pages
~Handmade Stitching (Binding)
~Hardcover
~A4 size

So, kalau korang nak order, korang boleh terus pm aku kat FB ataupun DM aku instagram.(Klik je button kat tepi tu) --> :)

Okeylah. Aku rasa sampai kat sini je dulu. Hope korang boleh sokong bisnes aku ni tau. Sokong dengan doa pun takpe.