Tuesday, October 30, 2012

Nostalgia Bubble Gum

 Ini hari rasa macam rajin pulak aku nak buat satu lagi entry untuk korang. Aku nak tanya korang satu benda. Korang pernah makan tak bubble gum? Er. Moden sangat rasanya. Aku and the geng panggil "coklat getah" je. Tak pun, up sikit, gula-gula getah. Aku rasa tak merasa zaman budak manalah kalau tak kenal dan tak pernah makan bubble gum ni.
yang ni, aku tak pernah beli. gambar sekadar hiasan.


 Dulu, tiap kali balik sekolah, mesti singgah kedai runcit and then pergi carik mende ni. Kalau tak ada, jerit tanya mak cik tuan kedai, "coklat getah takde ke?!" Kalau mak cik tu cakap takde, maka dengan perasaan hampa, aku dengan kawan aku akan keluar dari kedai tanpa membeli apa-apa pun. Alah! Dah yang aku nak takde, buat apa nak beli mende lain. Dah, majuk dah! Mencik!

bubble gum yang menjadi kegilaan masa zaman sekolah. sebab boleh buat belon besar-besar. haha

Dari kalangan kawan-kawan aku, akulah yang paling nakal masa zaman sekolah rendah dulu. Biasalah. Masa tu hingusan lagi. Kerja aku nak menyetan aje. Tapi, aku tak kacau orang. Nakal aku, bertempat jugak.  Tak macam zaman sekolah menengah, nakal aku tak de tempat.
Okey. Sambung citer tadi. Bila dah balik tu, sampai umah, mak aku tanya, ada duit ke tak lagi nak pergi fardhu ain pukul tiga nanti? Aku jawab dah ada. Mak mesti pelik kalau aku cakap dah ada. Yelah. Biasanya aku diberi duit belanja sebanyak rm2. Payah sikit nak buat balik duit tu. Kalau bawak balik pun, lima puloh sen je. Tapi itu hari sampai seringgit setengah aku bawak balik. Mak aku pelik, "kenapa, tak makan ke?''
Aku jawab, makan je. Makan kepok goreng je. (keropok goreng). "Tu, yang balik muncung-muncung tu, coklat getah takde lah tu." Abang aku yang kebetulan balik awal dari sekolah itu hari menyampuk. Mak aku pun jawab. "Ah! Asyik makan coklat getah. Ingatkan kenyang makan mende tu. Ingatkan tak luak dah lauk nasik dekat dapur tu."(sambil pakai stokin nak pergi kerja tengah hari). Aku diam. Aku ni, walaupun jahatnya tahap ya Rabbi kadang-kadang tu, tapi bab melawan cakap orang tua, aku surrender. Lebih baik aku diam. Aku ingat lagi kat dosa dengan pahala.
Lepas mak aku diam dan pergi kerja, terus aku bukak periuk and then ambik nasik, makan. Dan-dan je masa tu, abang aku yang tengah nak pergi mengaji sound aku, "La, lapor sebab tak dapat makan buble gum la tu!" Aku diam. Dia sound lagi. Aku dah start panas. Sound balik, "along pehal?! Orang tak mintak duit along pun!" Dia gelak sambil menganjing. Dia just diam bila dah sampai atas jalan, nak pergi mengaji kat rumah mak sedara aku yang dekat belakang tu. Aku terus diam and then teruskan makan!

Aku ingat agi, itu hari masa balik sekolah, beli bubble gum sepuloh bijik. Sekali telan je. Haha. Nak buat belon besar-besarlah kononnya. Memang dapat buat, tapi lepas dah besar sangat, terus meletup kat muka sendiri. Kawan-kawan aku dah gelak macam hape dah! Ngoks!


Okeylah. Aku kena out dulu. Ada masa, ada mood, aku update lagi. Tu pun kalau tak mati agi..


Saturday, October 20, 2012

..kisah kita..


Bila kita sedih, kita selalu nangis. Tapi kita tak mampu nak lap sendiri air mata kita tu. Kita tak kuat nak hadapi dugaan macam ni. Kita selalu tanya diri kita sendiri, kenapa kita ni tak cerdik macam awak.? Kita tak mo pikir macam ni. Tapi kenapa selalu je perasaan ni datang?


Kita perluka seseorang untuk peluk kita. Untuk dengar masalah kita. Untuk tenangkan kita. Untuk bagi kita calm down balik. Tapi kita tak tahu ada tak orang nak dengar masalah kita ni. Kita mintak sangat, adalah orang yang akan datang peluk kita dan cakap, "awak kena kuat"



Then, awak datang. Bukan saja peluk kita, tapi jugak lap air mata kita. Oh.. Kita lupa. Rupanya kita ada awak untuk lap air mata kita. Peluk kita kuat-kuat. Maafkan kita. Kita terlupa sekejap yang kita ada awak untuk pujuk kita balik. Thanks, awak. Kita sayang awak.



p/s: dia yang bersama ketika susah dan senang kita adalah orang yang bergelar Teman Sejati.



Tuesday, October 16, 2012

Argh! Boleh ke Nak Teruskan ni?

 Letih. Tak pernah dalam hayat aku tidor waktu-waktu maghrib. Tapi disebabkan akal dan otak yang dipaksa untuk menerima ilmu, aku jadi lemah tak bermaya. Eceh! Ayat aku tu macam dah nak mati je. Okey. Seriously, sekarang ni aku tengah letih sikit. Almaklumlah, tadi kelas ganti BI empat jam berturut-turut. Rehat just dalam seploh minit. Rasanya macam tak larat sangat. Panas Bontot!

Style aku, kalau belajar bahasa, aku tak boleh lama-lama. Aku just ambik masa untuk study bahasa dalam setengah jam. Tu pun last minutes! haha. Aku pernah jadi budak Bahasa. Walaupun bukan bahasa inggeris, tapi aku tahu setakat mana kemampuan aku untuk belajar bahasa dalam sehari. Paling lama ak study untuk subjek bahasa ialah setengah jam ataupun lima belas minit. hikhik. Lepas tu, cari bantal busuk, and then...zzzzzzzzzzzz.....

Bagi aku, aku tak boleh tertekan sangat bila bermain dengan subjek bahasa ni. Aku lebih suka relaks dan tak paksa diri untuk menghafal. Aku lebih suka memahami dan membaca. Tak kira apa sekalipun.

Tapi.......!



Aku tengah ada masalah sekarang ni.


Ha! Korang tengoklah! Mana ada satu subjek pun yang dalam bahasa arab! Semua ikut BM and BI. Sebab tu aku macam sedih je sikit bila aku tak dapat sambung dalam bidang bahasa arab ni. Sebab memang dari zaman sekolah lagi, cinta aku pada bahasa arab tak pernah pudar.
Sekarang ni aku tak tahu macam mana nak teruskan study dalam bidang ni, sebab aku rasa macam susah sikit nak study ikut bahasa Melayu ni. Sebabnya, aku dah terbiasa study ikut bahasa arab. Yang mana, aku tahu macam mana nak mulakan study. Haruslah ada kamus, and then barulah boleh paham daripada pembacaan dan makna daripada perkataan dan kehendak tu.

Tapi dalam bidang sains sosial ni, aku kena struggle lebih  sikit. Sebab aku rasa macam aku susah nak pergi dengan bahasa melayu. Bukan tak cintakan bahasa bangsa yang aku bangga-banggakan ni. Tapi, aku takut, kalau terlalu selesa dengan bahasa yang kita anggap mudah ni, akan ada rasa macam riak dan takbur, and then terus tak nak study. Ibaratnya, "alah! bahasa melayu je pun, jap lagi boleh study. Lima minit nak exam sempat lagi nak study!" Itu sebenarnya yang aku takutkan.

Pernah tanya diri sendiri, boleh ke nak teruskan dengan sains sosial ni? Kadang-kadang tanya mak. Mak cakap, kalau tak mampu, Tuhan tak takdirkan macam ni. Beza bahasa, tapi ilmu, tetap ilmu.

Rindu nak belajar bahasa arab lagi. Erm. Tak apalah. Tapi satu je yang aku selalu ingatkan diri aku, aku kena jaga bahasa arab yang dah bertahun-tahun aku tuntut. Setiap hari, mesti nak cari perkataan baru. Tak kisahlah kalau aku tak ambik bahasa arab sekalipun, tapi aku tetap nak teruskan mencari ilmu bahasa arab yang tak pernah habis tu.

Sains sosial is sains sosial. Bahasa arab is bahasa arab. dua-dua mende ni, aku kena kejar! Bahasa Arab ni, bahasa alquran. Tambah lagi bahasa syurga. Tak rugi pun kalau aku belajar. Walaupun merangkak-rangkak, tapi ada nilai di sisi Tuhan.


p/s: moga aku terus berjuang dengan bahasa ni. bi iznillah.

Sunday, October 14, 2012

..kami..

















Wednesday, October 10, 2012

Aku Suka Dia.

Eh! Ko suka sape ni, Niesaa'? Ko sukakan laki orang eh? 
Ha'ah. Sukakan laki orang. haha.
Takdelah. Aku just nak kongsikan blog sorang blogger famous ni. Nama dia Abang Ben Ashaari. Tipulah kalau ada blogger yang tak kenal dengan abang ben ni. Serius, aku suka gile baca blog dia. Entry blog dia, banyak gambar. Dan pastinya yang paling aku suka gambar QHALIFF! Anak abang ben yang sedang meniti usia bayinya. Tak sampai setahun lagi umurnya. Tapi, baby ni, memang dah nampak yang dia ni cerdik.

kat bawah ni, ada sikit gambar baby Qhaliff yang aku download kat fb daddy dia.

 tengok tu. sangat geram dengan pipi dia.rambut dia pun lebat.

si daddy dengan si Qhaliff.

tengoklah Abang Ben ni. Ke pasaraya pun, mesti nak bawak Qhaliff. Suka sangat update dari abang ben ni, sebab banyak menceritakan tentang kehidupan dia seharian sebagai Mr. Mama. 
Sejak Qhaliff kecik lagi, aku mengikuti perkembangan dia. Suka dengan cara abang ben ajar anak dia. Susu ibu, langsung tak ditinggalkan. Means, macam mana sekalipun, susu ibu, qhaliff wajib minum setiap hari. Dan yang pastinya, qhaliff akan terhindar daripada risiko dapat cirit-birit disebabkan tak sesuai minum susu itu ini. Beruntungnya Qhaliff sebab dapat daddy dan mummy macam abang ben dan isteri. Tengoklah pipi si Qhaliff tu, bam-bam! 
Mak aku cakap, budak-budak kecik yang tak tinggal susu ibu, pipi dia akan besar macam Qhaliff punya tu. Geram! Grrr...
Setiap hari, bila aku bukak twitter ke, blog ke, facebook ke, aku akan cari abang ben punya update dulu. Sebab aku nak tau perkembangan si budak kecik yang comel ni. Sangat geram!

Aritu, aku ada cakap dekat Encik Sayang pasal abang ben ni. Dia cakap, "insyallah, kalau kita ikhlas nak hidup bersama kerana ALLAH, maka Dia akan permudahkan segalanya nanti. Moga anak-anak kita akan jadi anak-anak yang soleh."
Sangat terharu bila dengar Encik Sayang cakap macam tu. Aku sebenarnya tak harap dia jadi ayah yang sempurna untuk anak-anak aku nanti. Tak harap pun dia akan jadi serupa macam abang ben ni. Tapi aku harap dia boleh kasik kasih sayang sepenuhnya untuk anak-anak. Ok, termasuklah ibu anak-anak tu okey! Takde ibu, takde anak tau dak!


Untuk Qhaliff, jadi anak yang soleh yer. Cik Niesaa' gembira tengok Qhaliff sampai pernah berharap, nanti, kalau Cik Niesaa' ngandung, Cik Niesaa' nak tengok muka Qhaliff je. Nak anak Cik Niesaa' comel macam Qhaliff. Haha. 
Jadi anak yang baik, sayang. Yang akan berjasa pada ibu ayah bila kamu dewasa nanti. Jadilah manusia yang ayahnya di puji kerana berjaya mendewasakan mu dengan kasih sayang dan didikan yang cukup sempurna. Jadilah anak yang ibunya dipuji kerana berjaya mendewasakanmu dalam suka dan duka. Hargailah setiap tawa, tangis ibu ayah untuk membesarkanmu. Cik Niesaa' doakan kamu selamat di dunia dan di akhirat, yang juga akan menyelamatkan ibu ayahmu dari seksa dan azab neraka.

Tuesday, October 09, 2012

Ah Sudah!

#mood: lapor#

Bila tengah-tengah lapar ni, tiba-tiba teringat pasal semalam. Semalam, memang lapar tahap ya Rabbi dah. Sebab apa? Kau tak makan eh? Haha. Memang aku tak makan pun semalam. Aku sesaje malas nak turun masa member aku turun tengah hari semalam. Ikutkan perut yang meragam lapar ni, memang rasa macam nak turun terus je. Tapi, dan-dan je masa member aku nak turun tu, aku baru je melangkah dengan longlai (ceh! tak boleh belah ayat!) ke bilik air. So, hasrat untuk bersama-sama ke cafe terpaksa dibatalkan atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan iaitu mandi lambat. (Bangun dari tidur, sibuk nak tengok notes, nak buat notes, nak menulis novel lah.) pastu mulalah, terasa macam nak makan maggi je.
Tapi memang aku dah niat nak makan maggi je tengah hari semalam sebab aku rasa macam teringin tahap yang memang aku tak nak elak dah.

So, semalam aku mesej member aku yang laki tu. Tanya dia nak kuar ke tak? Pastu dia cakap, macam nak keluar, nak pergi tengok bola. Kelantan lawan selangor. Aku pun, dengan bangganya, "Abang Dz, nak kirim!" haha. Dia ni pulak jenis yang pemalu sikit, terus cakap, ''Jammed lah kepala budak ni!'' haha. Tapi dia sedia je nak tolong belikan untuk aku. Sebab dah alang-alang dia keluar, tak salah rasanya dia membantu aku yang sedang kebuluran ini. So, dia belikan. Cumanya, dia ada mesej aku, dia cakap lambat sikit sebab hujan. Satu lagi sebab nak tengok bola sampai habis. Aku okey je. Demi negara yang tercinta, aku rela berlapar. Eh! Apa ni?

Dalam setengah jam lepas tu, dia mesej aku, suruh aku turun ambik makanan. Aku pun turun ajelah. Lah, aku ingatkan dia dah tercegat kat situ, bersedia nak bagi makanan kat aku. Rupanya, bila aku mesej dia balik, dia still ada kat kedai. Aduh! Nak naik balik, memang tak lah. Lenguh kaki dah aku naik turun tingkat empat. So, aku ambik keputusan untuk stay kat situ je sampai dia datang.
Masa tetengah tunggu dia tu, adalah jugak sepasang kapel india ni tengah berdating dalam gelap. Untuk pengetahuan korang, tempat aku tunggu member aku tu, menghadap ke hutan. Gelap gelita you! Erm.

Aku ni pulak, dah lupa yang aku kadang-kadang boleh nampak "benda'' pelik. Masa duk menunggu tu, aku asyik duk mengadap ke hutan tu. Sambil-sambil duk menjeling si budak India dua orang tu berdating. Tentengah duk menunggu tu, aku rasa macam ada something yang melambai-lambai. Aku terus berpaling. Rasa macam lambaian tu ditujukan untuk aku. Aku terus tengok. Ah Sudah! Amende pulaklah yang duk kacau aku ni. Aku tengok aje. Tak tahu nak cakap apa dah. Memang rasa berdebar, tapi, perasaan nak tengok tu, tetap ada. Aku teruskan je tengok pompuan berbaju putih tu. Still duk melambai-lambai.
Masa tu, aku dah start merungut. Manalah si DZ ni, dah setengah jam aku tunggu tapi still tak sampai-sampai lagi. Aku teruskan jugak menunggu. Aku pusing ke arah lain. Aku malas nak layan sangat mende-mende dunia macam tu. ha! Tengah-tengah duk menunggu tu, bunyi mengilai pulak. Aku buka henset, tengok dah pukul berapa. Erm. Masa tu, baru je pukul sebelas lebih, nak dekat sebelas setengah. Aku buat dek je. Aku tak tahu sama ada yang si Kapel dua orang tu dengar ke tak hilaian antu tu. Aku memang dah menggelabah. Tapi aku biar aje. Aku tak kacau kau, kau jangan kacau aku.!
"dia" tak dukung anak macam ni pun.

Tak lama lepas tu, aku tengok si kapel tu dah nak balik dah. Ah sudah! Tinggallah aku sorang diri menunggu si DZ yang masih tidak nampak batang hidungnya yang mancung tu. Tapi, tak lama sangatlah rasa takut tu. Sebab lepas tu, ada pak guard pergi kat  blok aku tu. Dia tanya aku tunggu sapa, aku jawab tunggu orang. Tak sampai lima minit lepas tu, DZ datang bawak nasik tu. Terus aku cakap, nape lambat sangat? Dah tahap ya Rabbi aku takut tau.! Dia gelak. Dia cakap, Insyallah tak ada apa-apa. Borak-borak sikit, lepas tu, dia balik ke blok dia.

Masa nak naik, jumpa lagi dengan pak guard, terus dia cakap, "untunglah, orang ada suami yang nak hantarkan makanan untuk dia"
Aku gelak. "Mana ada! Kawanlah!"

Entah apa-apa pak guard tu! haha.


p/s: lepas ni, kalau nak turun, kena bawak teman.

Thursday, October 04, 2012

Off to Kem Merang

Erk...
Untuk tiga hari ni, tak boleh nak update sangat. Bukan sangat, tapi tak boleh nak update langsung. Sebab aku terpaksa berangkat ke Kem Merang UNISZA untuk tiga hari dua malam. Ada Kem Integriti kat sana. Banyak mende yang aku nak citer kat korang sebenarnya ni. Tapi, aku kena stop dulu. Apa-apa hal, kalau ade masa, balik dari kem Merang nanti, aku akan update blog ni. Takkan sempat bersawang punya. Cayalah!

Okey. Sekian. Kena siap-siap nak gi kelas.

p/s: mood tak berapa nak okey sangat. Sebab aku memang tak suke ke kem sejak zaman sekolah lagi. Kat sekolah dulu,selalu je ponteng!