Tuesday, October 30, 2012

Nostalgia Bubble Gum

 Ini hari rasa macam rajin pulak aku nak buat satu lagi entry untuk korang. Aku nak tanya korang satu benda. Korang pernah makan tak bubble gum? Er. Moden sangat rasanya. Aku and the geng panggil "coklat getah" je. Tak pun, up sikit, gula-gula getah. Aku rasa tak merasa zaman budak manalah kalau tak kenal dan tak pernah makan bubble gum ni.
yang ni, aku tak pernah beli. gambar sekadar hiasan.


 Dulu, tiap kali balik sekolah, mesti singgah kedai runcit and then pergi carik mende ni. Kalau tak ada, jerit tanya mak cik tuan kedai, "coklat getah takde ke?!" Kalau mak cik tu cakap takde, maka dengan perasaan hampa, aku dengan kawan aku akan keluar dari kedai tanpa membeli apa-apa pun. Alah! Dah yang aku nak takde, buat apa nak beli mende lain. Dah, majuk dah! Mencik!

bubble gum yang menjadi kegilaan masa zaman sekolah. sebab boleh buat belon besar-besar. haha

Dari kalangan kawan-kawan aku, akulah yang paling nakal masa zaman sekolah rendah dulu. Biasalah. Masa tu hingusan lagi. Kerja aku nak menyetan aje. Tapi, aku tak kacau orang. Nakal aku, bertempat jugak.  Tak macam zaman sekolah menengah, nakal aku tak de tempat.
Okey. Sambung citer tadi. Bila dah balik tu, sampai umah, mak aku tanya, ada duit ke tak lagi nak pergi fardhu ain pukul tiga nanti? Aku jawab dah ada. Mak mesti pelik kalau aku cakap dah ada. Yelah. Biasanya aku diberi duit belanja sebanyak rm2. Payah sikit nak buat balik duit tu. Kalau bawak balik pun, lima puloh sen je. Tapi itu hari sampai seringgit setengah aku bawak balik. Mak aku pelik, "kenapa, tak makan ke?''
Aku jawab, makan je. Makan kepok goreng je. (keropok goreng). "Tu, yang balik muncung-muncung tu, coklat getah takde lah tu." Abang aku yang kebetulan balik awal dari sekolah itu hari menyampuk. Mak aku pun jawab. "Ah! Asyik makan coklat getah. Ingatkan kenyang makan mende tu. Ingatkan tak luak dah lauk nasik dekat dapur tu."(sambil pakai stokin nak pergi kerja tengah hari). Aku diam. Aku ni, walaupun jahatnya tahap ya Rabbi kadang-kadang tu, tapi bab melawan cakap orang tua, aku surrender. Lebih baik aku diam. Aku ingat lagi kat dosa dengan pahala.
Lepas mak aku diam dan pergi kerja, terus aku bukak periuk and then ambik nasik, makan. Dan-dan je masa tu, abang aku yang tengah nak pergi mengaji sound aku, "La, lapor sebab tak dapat makan buble gum la tu!" Aku diam. Dia sound lagi. Aku dah start panas. Sound balik, "along pehal?! Orang tak mintak duit along pun!" Dia gelak sambil menganjing. Dia just diam bila dah sampai atas jalan, nak pergi mengaji kat rumah mak sedara aku yang dekat belakang tu. Aku terus diam and then teruskan makan!

Aku ingat agi, itu hari masa balik sekolah, beli bubble gum sepuloh bijik. Sekali telan je. Haha. Nak buat belon besar-besarlah kononnya. Memang dapat buat, tapi lepas dah besar sangat, terus meletup kat muka sendiri. Kawan-kawan aku dah gelak macam hape dah! Ngoks!


Okeylah. Aku kena out dulu. Ada masa, ada mood, aku update lagi. Tu pun kalau tak mati agi..


No comments:

Post a Comment