Wednesday, August 27, 2014

Anak Soleh

Harap korang semua baca sampai habis entry ni untuk kita sama-sama ambik iktibar.
Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Apabila seorang anak Adam mati putuslah amalnya kecuali tiga perkara : sedekah jariah,atau ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya." 
(Hadith Sahih - Riwayat Muslim dan lain-lainnya)
Assalamualaikum wbt.

Tak adalah aku nak bersyarah atau apa pasal title entry tu. Tapi aku cuma nak bercerita.

 Pada 21Ogos2014,
 Bapak sedara aku yang aku panggil ayah teh, dimasukkan ke wad sebab mengalami lelah yang agak teruk. Warded. Dia warded pagi, petang tu aku dengan mak aku pergi tengok dia kat hospital.

Sabtu, 23Ogos 2014.
Macam biasa, aku bangun pada pukul pat setengah pagi untuk tolong Puan Emak buat kuih untuk dihantar ke kedai. Hantarnya dalam pukul enam lebih-lebih macam tulah.
Terdengar pintu pagar akak sepupu aku yang tinggal belakang rumah tu dibukak. Aku menjeling jam. Pukul lima. "Kak Mar nak ke mana pagi-pagi ni? Baru pukul lima kot." Detik hati aku.
Tapi aku diamkan aje. Sebab aku, Puan Emak dan angah tengah sibuk duk membungkus kuih.

Lepas dah siap bungkus kuih, solat subuh, baru pergi hantar kuih tu kat kedai.
On the way balik, kitorang lalu ikut rumah Ayah Teh.
Nampak Kak Mar tadi tengah melangkah naik ke atas rumah Ayah Teh.

Sampai kat rumah, sebelum turun kereta, akak aku ada cakap kat mak aku, dia nak pergi tengok ayah teh kat hospital. Tengah duk ralit bercakap, sambil berjalan nak naik atas rumah, akak sepupu aku yang aku panggil kak long datang.
"Su, (panggilan untuk Puan Emak), dah tahu ke?"
Kitorang blur. "Tahu apa?"
"Ayah teh dah takde." Lambat-lambat kak long bagitahu.
"Innalillahi wa inna ilaihi raji'un...." Hampir serentak kami bertiga mengucap.
Aku diam. Berlalu masuk ke  bilik. Tak tahu nak cakap apa. Baru dua hari lepas ayah teh bergurau dengan aku. Tiba-tiba hari ni dapat khabar yang ayah teh dah takde.
Terbayang  wajah dia.

Jenazah sampai dari hospital dalam pukul lapan lebih.
*********************************
Nikmatnya jadi ayah teh.!
Tahu kenapa aku cakap macam tu?
Sebab tak perlu panggil orang masjid untuk bacakan ayat suci alQuran dan Yaasin untuk arwah. Semua kelapan-lapan anak arwah, ditambah dengan tiga orang cucu yang menghafaz Alquran, mereka bacakan sendiri ayat-ayat Allah dekat dengan tempat jenazah.
Sebenarnya, ayah teh dan mak teh aku memang mendidik anak-anak diorang, iaitu sepupu-sepupu aku dengan didikan alQuran.
Mak teh sebenarnya seorang guru alQuran. Aku kenal alif, ba, ta dengan dialah.

Aku cemburu sebenarnya. Cemburu sangat.

Mampu ke aku jadi macam anak-anak ayah teh dan mak teh? Sampai ke doa aku yang hina ni untuk di ijabahkan oleh Allah supaya sampai kepada Arwah ayah? Sampai ke pada malaikat untuk 'dituliskan' dan 'dihantar' kepada Puan Emak dan Incik Ayah?

Dan!
Tahu satu perkara?
Wajah ayah teh berseri-seri sangat sebelum dikafankan.

Mungkin dia sedang berbahagia. Bahagia sebab dia akan berjalan untuk bertemu Tuhan, sang Khaliqnya.

Allah!
Kau ampunkanlah dosa kami. Kau jadikanlah kami anak-anak yang soleh dan Kau kurniakanlah juga kepada kami anak-anak yang soleh, penyejuk mata di dunia, penyelamat kami di akhirat. Amin Ya Rabbal 'alamin.




No comments:

Post a Comment