Monday, June 18, 2012

Bila Aku nak Kawen?

"Niesaa', kawan-kawan kita ramai dah yang nak kawen? Hang bila lagi?"
Persoalan yang ditimbulkan tiba-tiba oleh seorang kawan aku yang dah bertunang. Tengah-tengah duk berfacebook dua tiga hari lepas, aku ditegur oleh seorang kawan aku yang nak kawen dah hujung tahun ni dekat chat..
Bila dia tanya macam tu, aku tanya dia balik, "Kau dah tak sabar nak tengok aku naik pelamin ke?"
Dia jawab."Tak sabar sangat. Sebab kawan-kawan kita ramai dah yang kawen, nak kawen, bertunang. Erk.. Macam mana nak kawen, kalau aku sendiri semayang subuh pukul tujuh pagi? Aduh..!
Hmm.. Ini bukan soalan cepu mas ni, ni soalan cepu dan otomatik aku akan jadi cemas.
Okey. Soalan ni memerlukan jawapan yang dapat meyakinkan kawan aku tu, kenapa aku tak nak kawen lagi buat masa ni. Tak boleh jawap tak sampai seru lagi, sebab dah ramai yang seru suruh aku kawen. Lagi satu, jawapan tu dah lapuk sangat dah.
Aku jawab.
"Aku bukan tak nak kawen. Tapi sekarang ni banyak tanggungjawab aku pada keluarga yang aku tak setel lagi. Mak aku okey aje kalau aku nak kawen sekarang ni, tapi aku pulak yang kena pikir, mak aku susah-susah hantar aku belajar sampai u, senang-senang aku lepas belajar nak kawen terus. Kononnya nak elak maksiat. Maksiat ni, tak kawen pun kita boleh elak, bukan.? Banyak yang kita boleh buat untuk elakkan daripada maksiat. Lagipun, aku baru je habis diploma. Aku nak sambung belajar lagi." Aku jawap macam tu kat kawan aku tu. And then, terus dia tak reply.
********************************

Sekarang ni, ramai jugak orang yang mempersoalkan bila aku nak kawen. Sedara-mara aku memang takkan tanya sebab kami ni dari kalangan orang yang sangat mementingkan tahap pelajaran anak-anak.
Aku rasa, dah dekat berpuluh-puluh orang tanya aku bila aku nak kawen. Kadang-kadang sampai tak tahu dah nak jawap macam mana. Tolonglah. Saya tak menghabiskan diploma untuk kawen, okey.
Kalau nak ikutkan, ramai kawan-kawan tahu pasal aku dan Encik Sayang. Tapi aku tak naklah sampai memaksa dia untuk masuk minang aku sedangkan dia punya duit still tengah kumpul. Baru ni saje, duit dia habis adik dia pinjam sebab nak kawen. Ada jugak aku tanya, "abang bagi duit kat adik abang sebab dia nak kawen.Habis tu, bilanya time kita nak kawen pulak.?"
Korang tahu dia jawap apa? " Alah. Bukan adik abang tu tak bayar. Abang pun, tak bagi duit abang tu semua kat dia. Ada lagi yang abang simpan tu. Cuma tak cukuplah kalau mak sayang mintak lima puloh ribu untuk duit hantaran nanti. Kasi abang masa untuk kumpul duit dalam dua tiga tahun lagi, ya? Sayang pun, kena sambung belajar dulu. Lepas kawen nanti abang tak nak dengar, sayang baru terasa nak sambung degree. Lain citerlah kalau sayang nak sambung master."
Okey! Sambung belajar. Siap suruh sambung master. Letihnya aku dengar. Keh keh keh.
Sebab kenapa aku rasa aku masih tak mampu nak menyempurnakan suruhan agama yang satu ni, aku nak bantu mak aku dulu. Dah berpuluh-puluh tahun dia berkorban untuk aku adik beradik menamatkan pengajian kat institusi kami tu, takkanlah senang-senang aku nak kawen lepas belajar. Aku kena setel banyak mende lagi sebelum melangkah ke alam perkahwinan tu. Nak kawen ni, bukan untuk sehari dua, semalam dua. Kalau boleh kita nak hidup sampai akhir masa dengan seorang lelaki yang bergelar suami ni. Disebabkan tulah, aku rasa, aku masih tak sesuai untuk menjadi seorang isteri. Sebab aku tahu, aku masih dalam proses untuk mempersiapkan diri untuk menjadi seorang isteri yang bukan hanya ketika di tempat tidur, tapi untuk sentiasa ada ketika suami susah atau senang.
Menyempurnakan agama bagi aku adalah bukan satu perkara yang senang sesenang mengopek kacang ketika menonton citer blue. Keh keh keh. Tapi memerlukan banyak sangat pengorbanan.
Mak aku pernah cakap. Orang tua-tua dulu cakap, kalau kawen, masuk tahun kedua dan ketiga, kita kena mempersiapkan diri dari semua sudut. Sebab masa tu nanti, akan datang macam bagai dugaan untuk kita. Masa tu nanti, hanya orang yang mempersiapkan diri dengan persiapan yang rapi je mampu untuk menepis pelbagai dugaan tu.



p/s: kawen tak sesenang yang disangka. Jangan pikir nak jimak je. Kehkehkeh.

No comments:

Post a Comment