Wednesday, June 01, 2016

Planner Addict Dan Thesis

Assalamualaikum wbt.

Sebenarnya banyak sangat benda yang aku nak share dengan korang. Tapi kita pergi satu-satu okey. Sebab dah lama tak update entry dekat blog ni, janggal pulak rasanya nak menaip harini.

Sebagai permulaan untuk first entry setelah lama menyepikan diri ni, aku just nak share dengan korang pasal planner addict dan untungnya pada orang yang tengah nak buat tesis. Ni aku just share pengalaman aku je sebenarnya. Sebab lain orang lain caranya. Jadi, kalau korang nak praktikkan apa yang aku share dekat korang ni, dipersilakan. Memang tujuan aku share dengan korang ni, untuk korang try buat jugak. Mana tahu menyenangkan korang nanti.

Sebenarnya, planner ni membantu memudahkan kerja-kerja kita kalau kita jenis rajin menulislah. Sebab kadang-kadang kalau sempat, memang setiap hari korang akan kena update dekat dalam planner tu, apa benda yang korang kena buat harini, apebende yang korang kena tulis, ada sapa-sapa yang korang kena jumpa ke. Sejujurnya, bila kita ada planner ni secara tak langsung ianya akan bantu kita untuk melaksanakan urusan seharian. Macam aku sendiri, aku bangun solat subuh, first thing yang aku buat lepas selesai waktu subuh tu adalah tulis planner untuk hari tu. Ape benda yang aku buat hari tu. Kalau macam laundry, memang akan masuk ke planner untuk personel stuff.

Macam aku, setakat ni aku ada 3 bijik planner.
1. Untuk Personal Stuff
2. Untuk Penulisan Tesis
3. Travel Journal



Tapi, sekarang ni, aku just nak share dengan korang pasal planner untuk penulisan tesis aku.
Ini second entry untuk second meeting dengan supervisor aku. Masa ni untuk bab 1, proposal tesis aku ada lompong sana sini lagi. Actually, aku tak tahu nak tulis apa. Bahannya ada, cuma aku tak tahu nak mula macam mana. Aku ingat lagi, lepas je meeting dan kena tegur dengan supervisor untuk bab 1 ni, aku terus terang je dengan beliau (guna beliau lebih elok kot. Sebab Profesor Madya) yang aku tak tahu nak mulakan macam mana. Sebab Tesis diploma dulu bukan format macam tesis degree ni. Terus beliau bagi kami (berlima) setiap seorang contoh-contoh tesis yang lama dulu. "Tengok macam mana senior kamu menulis tesis." Kata beliau.


Sepanjang buat tesis ni, acapkali jugak rasa macam nak give up. Rasa penat. Rasa dah nak mengalah. Dan setiap kali tulah aku akan ingat balik. Ni impian aku. Sejak mula aku daftar masuk ke universiti, aku dah nekad, aku takkan putus asa. Sebab tu, kalau korang perasan, ada sesetengah entry dalam planner ni akan ditulis kata-kata motivasi untuk menaikkan semula semangat aku. Bukan sekadar entry dekat atas ni saja, tapi akan ada lagi untuk gambar-gambar seterusnya. Ayat tu reka sendiri ke?Tak adanya aku nak reka sendiri ayat-ayat tu semua. Semuanya aku google. haha.

Untuk menaikkan semangat aku untuk menulis, aku akan pastikan setiap entry planner aku ditampal cantik-cantik dengan washi tapes. Dan jangan pelik okey. Sebab memang aku ikut tema. Kalau hari tu entry aku bunga ros, bunga ros je yang akan aku tampal. Kalau aku guna tema warna pink semua tema warna pink. Sebab aku suka pada something yang kemas. Jadi bila corak sama aje semua, bagi aku ia akan nampak kemas.













Fasobrun, jameelun. 
Maka sabar itu adalah yang paling indah, yang paling cantik dan yang paling baik. Ada sebab kenapa Allah letak kau kat mana kau berdiri sekarang.


Ni pulak (sorry berserabut sikit) check list untuk senarai jadual, senarai rajah dan senarai gambar. Semua ni memang kena ada tau. Untuk menyenangkan korang. Maknanya kalau korang ada nak tambah jadual, korang boleh check balik, jadual tu akan duduk dalam bab mana, jadual berapa and so on. 

Ni adalah check list untuk aku print thesis. Contohnya bila aku dah print out bab 1, so aku akan thick menandakan yang aku dah print out that chapter. Same goes to other chapters termasuklah penghargaan, abstrak and so on.

Okay. Dah ambik tesis dari tempat jilid. Alhamdulillah. Akhirnya siap jugak tesis aku. Allah bantu aku. Kalau aku buat sendiri memang tak termampu rasanya. 

Susah tak buat tesis?
Bagi aku, kalau kita taknakkan sesuatu tu, kau paksalah macam mana pun, tetap kau takkan dapat buat. Even kau dapat buat pun, kau takkan dapat kepuasan daripada usaha kau tu. Seterusnya kau akan anggap tesis ni adalah satu mimpi ngeri buat kau.

Beza pulak kalau kau dah tetapkan matlamat kau untuk dapatkan sesuatu. Orang buatlah macam mana pun, orang down kan kau macam mana sekalipun, banyak mana pun kau pernah putus asa, but, kau akan pikir once kau dah start, kenapa baru sekarang nak give up? Baik kau tak payah start apa-apa. 

Tak pernah give up ke? 

Pernah. Ya, pernah. Sampai dah berkali-kali. Rasa letih, rasa menyampah. Rasa sakit hati. Benci dengan diri sendiri. Rasa bodoh.

Apa aku buat?

Aku ambik inisiatif sendiri. Aku tinggalkan laman sosial untuk seketika(masa emosi tengah tak stabil). Aku tinggalkan semua yang menyerabutkan kepala. Assignment semua, aku letak tepi. Sebab semua tu perlukan discussion. Tambah pulak, geng satu group kena pergi Indonesia untuk pertukaran pelajar selama seminggu. So, masa tulah aku fokus betul-betul pada tesis aku ni. 
Aku pernah down. Rasa nak berhenti je. Extend semester. Tapi aku fikir balik. Sampai bila aku nak extend? Kalau fikir down, semua orang down. Bukan aku sorang. Kalau extend, nanti kena buat jugak kan? Umur pun dah meningkat ni. So, aku teruskan melangkah. 

Nasihat aku untuk adik-adik yang bakal buat tesis ni:

1. Jangan Stress. 
Semua orang yang sekelas dengan kau sedang mengalami benda yang sama dengan apa yang kau alami sekarang. Cari sorang kawan yang boleh kuatkan kau, pujuk kau bila kau rebah. Aku ada dua orang kawan yang macam tu. Tapi dua-dua sekarang kat Abu Dhabi.

2. Jangan Give Up.
Pelan-pelan kayuh. Kau rasa penat? Lelah? Berhentilah. Rehat sekejap. Nanti kita kayuh balik okey. Kalau kau rasa semua tu, aku ada satu petua untuk korang. Pergi ambik wudhuk. Solatlah walaupun 2 rakaat. Sebab solat tu akan bawak kau keluar sekejap dari dunia realiti kau sekarang. Bagi aku, waktu tengah berserabutlah waktu yang paling aku rasa dekat dengan Tuhan bila aku solat. Masa tulah, aku sikitpun tak malu untuk menangis, mohon yang baik-baik dengan Dia. Tapi first, hinakan diri kau depan Tuhan. Sebab kita hamba. Dia pulak Sang Khaliq. Tak ada siapapun nak kisah kalau kau hina diri depan Tuhan. Sebab orang lain tak boleh nak bagi yang baik-baik.Tapi dengan Tuhan, Dia tahu semua pasal hidup kita. Kalau kau stress. Fikirlah. Allah kan, ada?

3. Mulakan kerja pada waktu pagi.
Jangan tidur lepas Subuh. Even kau tengah period. Waktu Subuh waktu malaikat sedang bahagi-bahagikan rezeki. Jadi, even kau tengah period kau masih boleh mintak dan doa dengan Tuhan. Dia Maha Mendengar. Bila kau still mintak dengan Dia even kau tak boleh solat, kau sebenarnya masih dekat dengan Dia. Sebab Dia tak pernah lupakan kita. Kita yang hamba ni saja yang selalu lupakan Tuhan. Nauzubillah.


Okey. Aku rasa cukup setakat ni dulu entry aku untuk planner dan tesis ni. Aku cuma share je. Yang selebihnya, korang kena usaha sendiri tau. Mulakan. Jangan tunggu orang push diri kau. Kau yang kena push diri kau sendiri.




Thanks for reading this. :)

No comments:

Post a Comment