Wednesday, March 14, 2012

duka sang perpisahan







Diawalnya kau tiada, 
Bersorak sang bahagia aku punyai sahabat
Tika gempita riuh suaraku
Biar semua, semua rasa senyuman itu 
Aku punya teman untuk aku labuhkan suaraku

Di hari itu, tenang semua bicara
Duri sang surjana menusuk seketika cuma
Adakala bara menjadi api, tapi hanya sementara
Aahh..lupakan sahaja, dia teman aku!
Pujuk si hati penuh pasti.

Wahai teman, kau saudaraku, aku saudaramu
Kita meniti titi yang sempit, dihadapannya ada onak seribu
Sungkurnya aku, kau bangunkan kerana kau tahu duri itu menikamku
Jatuhnya aku, kau tarik kerana kau tahu sakitnya aku

Sahabatku, kita punya janji yang diikat teguh berdiri
Ada mahligai kencana setia menanti,
Ada ikrar sakti untuk kau dan aku 
Biar megah kau mengilap intan permata di hari tua

Hari ini, muncul sang luka perpisahan
Dia muncul tiba, jahatnya sang masa yang memanggilnya
Semakin detik berlalu, semakin dekat dia dengan kita
Nah, dia ada di hadapan kita!

Wahai sang luka perpisahan, apa hajatmu?
Tahukah kau itu hanya perisa kesedihan?
Mengapa kau disini? Pergi!
Jangan kau tanya mengapa aku membencimu.

Wahai insan, aku disini bukan seperti yang kau tahu
Sang masa yang menjerit namaku.
Sedangkan aku sudah lama bertapak sejak mula kau kenal dia
Tiada siapa ingatkan aku pada waktu bahagia dulu
Bukanlah dendamku untukmu, tetapi aku adalah aku
Sang luka perpisahan..bukan aku benci pada sang pertemuan
Tapi aku hanyalah hakikat itu..

Usahlah kau hitamkan aku
Ada padaku jua titik keputihan yang akan kau rasai
Dihadapan sana, aku menjanjikan sesuatu untukmu
Lebih besar tawamu kelak yang kau rasakan..

Ahh wahai sang luka perpisahan, untuk apakah itu?
Sedangkan kau juga tidak boleh melihat sang pertemuan gembira tawa
Sedangkan senyumnya kau iri hati! Aku benci dengan mu…

Ya! Tapi ini semua sudah ya rabb tuliskan
Ya rabb jua yang bahagiakanmu dengan temanmu
Ya rabb jua yang utuskan aku
Kau hanya manusia yang hanya tahu berduka
Sedangkan dia sediakan untukmu
 sang hikmah itu 
Dia ada dimana-mana… 

Ya! Akulah sang hikmah
Kau berbicara tentangku?
Aku dihadapanmu! Aku dihijapkan olehnya
Kau dan temanmu akan rasai aku setelah tiba saatnya
Jangan khuatir aku akan lari daripadamu
Aku setia disini, aku tahu kau tahu
Janji ya rabb itu janganlah kau ragukan
Aku diutuskan oleh sang takdir untuk kemuliaanmu…

Ya! Siapa menyebut namaku?
Kenalkah engkau dengan aku? Akulah sang takdir
Wahai manusia, mengapa kau sebut namaku?
Sedangkan kau tahu ini rahsia tuhanmu
Jangan kau tidakkan adanya aku
Akulah sang takdir, buruk baikku kau tidak tahu
Aku hanya ikutkan saja perintahnya..
Hanya dia ya rabb mengetahui segala..

Duhai sang takdir, ada benarnya juga katamu,
Mengapa aku aku begitu, 
Mungkin kerana aku terlalu bersedih dengan utusanmu sang luka perpisahan

Wahai semua, berdamailah kita,
Aku faham kini, jika dulu aku lupa padamu wahai sang luka perpisahan, 
Maafkan aku kerana waktu aku bahagia dengan sang pertemuan
Kini aku tahu, sang takdirlah yang menentukan segalanya
Dia yang utuskan sang hikmah yang masih bersembunyi
Segala ketentuan itu masih dalam tangan ya rabb…
Wahai teman, setiap pertemuan itu ada perpisahan…

No comments:

Post a Comment