Tuesday, April 16, 2013

Betul! Teknologi yang membunuh!

Dah lama aku tak bukak blog. Semalam, aku blogwalking and then terjumpa entry Teknologi Yang Membunuh dekat blog Zack Zukhairi. Dan aku memang seratus lima puluh peratus setuju dengan pendapat beliau tu.

Walaupun dalam pendekatan yang berbeza, tapi aku memang rasa teknologi sekarang ni, ada potensi untuk jadi pembunuh upahan yang berjaya. Eh! Apa pulak ni?

Kalau bagi Zack, dia gunakan pendekatan teknologi yang membunuh tu melalui penyampaian dan pengalaman. Jamban yang menyembur-nyembur, alat moden untuk sembelihan masa raya aji, dan sebagainya. Aku pun ada pengalaman dalam bab teknologi yang membunuh ni.

Kisah ni berlaku masa awal semester dua baru-baru ni. Takdelah awal sangat, dalam minggu ketiga untuk semester dua, macam tulah lebih kurang.

Aku punya laptop rosak, so memang aku tak onlinelah. Sekarang ni pun, aku online guna laptop akak aku yang aku pinjam untuk buat assignment. So, masa minggu-minggu awal hari tu memang aku tak online mana. Kalau aku ke library, rasa rajin sikit, aku pergi pinjam laptop dekat kaunter library tu.

Entah macam mana, aku boleh tak tahu yang dah kena hantar slip pengesahan daftar kursus. Aku tanya kawan aku, "mana tahu, kena hantar ni?''Then dia cakap, "budak-budak ni post dekat group Fb".

Okey!
Masa tu aku dah panas hati dah. Tak pernah lagi dalam hidup aku selama bertahun-tahun aku duduk dekat universiti ni, aku boleh terlepas pandang pasal benda penting macam ni. Terus aku pergi jumpa ketua kelas( memang aku tahu, dia yang post dekat FB).

Masa aku tanya dia tu, boleh pulak dia tanya aku, "macam mana akak boleh tak tahu pulak ni? Saya ingatkan semua dah tahu pasal ni."
Hangin lagi aku masa tu.

Terus aku cakap. "Encik Polan, dengar sini baik-baik okey. Bukan semua orang ada laptop, nak bukak pesbuk hari-hari, tiap masa, tiap jam. Dan bukan semua orang yang ada laptop tu, kerjanya hari-hari, setiap saat nak menghadap muka buku tu."

Masa tu aku teringat balik masa zaman aku diploma dulu. Dulu, kalau ada something, takkan diletakkan kat group FB. Kalau letak pun, semua orang pasti dah tahu pasal tu. Which means, setiap orang dalam kelas akan dapat message(SMS) daripada ketua kelas, atau message yang di forward daripada kawan-kawan tentang benda-benda penting tu. Kadang-kadang sampai 4,5 message yang kami dapat. Sebabnya, untuk pastikan yang antara kawan-kawan takde yang tercicir pasal maklumat tu.




Masa diploma dulu, setiap benda yang melibatkan semua orang di dalam kelas, takkan di postkan dekat Fb. Group FB budak-budak BAHTERA '09 hanya diwujudkan untuk main-main. jarang kitorang main post benda-benda penting dekat situ.
Satu lagi, setiap message daripada ketua atau penolong kelas akan wujud perkataan:
Tapi sayang, tradisi forward-forward message dah takde sekarang ni. Semua main Fb aje.

Bab lain pulak.
Bab kawen atau lebih tepat lagi "jemputan ke majlis walimatul urus"
Aku hairan. Sekarang ni, semua benda main ikut FB. Even kawan duduk depan rumah pun, main jemput ikut Fb je. Aduhai!
Sebenarnya, aku tak kisah sangat.
Tapi tradisi menjemput orang tu akan hilang sebenarnya bila di amalkan macam tu. Baik tak payah tempah kad kawen. Mak cik-mak cik tua tu semua, suruh diorang wujudkan account FB satu sorang. Sebab senang, nanti, kalau nak jemput tak payah pakai kad, terus tag ikut FB aje.Dah jimat budget kat situ.

Bila tradisi jemput- menjemput orang dari rumah ke rumah ni hilang, zauq untuk majlis kawen pun dah kurang. Tak rasa sangat meriahnya.

Tapi Alhamdulillah. Sebab keluarga aku, sanak saudara aku masih mengamalkan tradisi lama tu. Masih jemput orang dari rumah ke rumah.

Bukan tak boleh ikut FB, tapi berpada-padalah. Aku takdelah nak bunyi sangat kalau jemput ikut FB ni, untuk kawan-kawan yang jauh ke, apa ke. Tapi kalau dah aku yang duduk depan rumah, tinggal sejengkal je dari rumah dia pun dia jemput ikut Fb, itu sangat tidak profesional untuk hal-hal perkahwinan okey.

Senang citer, tak payahlah kita hire Facebook ni untuk jadi salah satu penjenayah teknologi Yang membunuh.

No comments:

Post a Comment