Tuesday, June 25, 2013

R. A. N. D. O. M.

Assalamualaikum w.b.t.
 Salam sya'ban semua. Eh. Actually, salam nisfu sya'ban semua. ^_^

Tak tahu nak mulakan dari mana. Banyak sangat mende yang aku tengah pikir sekarang ni. Mende yang tak masuk akal pun aku tengah pikir sekarang ni. Agak-agaknya, apakah mende yang yang tak masuk akal itu? Ce teka. ce teka.

Hee... Nak cakap tu, cakap ajelah. Tak payah nak teka-teki sangat. Bagi kaki kang! Eh-eh. Ikut suka akulah. Blog aku. Dah tak nak cakap.


Okeylah. Maafkan saya.
 Kita mulakan dengan ucapan SELAMAT MENYAMBUT NISFU SYAA'BAN semua. Semoga segala amalan yang bermula pada malam ini akan Tuhan redhai. Dan semoga setiap doa anda semua akan Tuhan kabulkan. Amin.
**********************************************

Tak tahu nak mulakan balik macam mana. Sebab paraghraph yang sekat atas tu aku dah taip pagi semalam lagi. Tapi disebabkan Puan Emak balik kerja, jadi tak sempat aku nak habiskan ucapan selamat tu. Terus tutup laptop ni dan terus pergi dapur tolong Puan Emak masak untuk makan tengah hari. Banyaknyalah alasan kau, nisa weyh.

Okey. Aku nak mulakan dengan pengalaman aku berfinal exam baru-baru ni.
Setelah berpenat lelah selama hampir pat lima bulan berarak pergi kelas, pergi tutorial, pergi buat kajian untuk ekonomi masyarakat dan sebagainya, maka tibalah masanya untuk aku berfinal exam. Masa study week tu pun aku memang tak setadi mana. Entahlah. Siang-siang sibuk dengan kerja-kerja rumah. Malam barulah nak buka buku. Tu pun dah masuk pukul doblas malam. Takdelah otai mana.

Pengalaman berfinal exam sem dua ni adalah yang paling mencabar yang pernah aku rasa. Rasa macam balik ke zaman SPM dulu aje. Korang tengok schedule aku yang hari senin. DUA SUBJEK BAHASA. It's English and ARABIC. Aku bukan tak boleh dua subjek dalam masa sehari. Cumanya, mende tu subjek bahasa. Sakit kepala ni. Masa bahasa Arab tu, aku okey lagi. Tapi bila dah masuk petang, BI tu, terus kepala aku jammed.! Damn! Tak tahu nak tulis apa masa mula-mula masuk dewan dan tengok question paper tu.  Memang rasa blur sangat.

Tapi, masa dua jam. Selawat ke atas Nabi. Bismillahi tawakkaltu, wa la hau la wala Quwwata illa billahi. Aku mulakan menulis. Setelah cukup masa, aku hantar paper tersebut dengan penuh berserah pada tuhan. Aku dah tak mampu buat apa-apa selain daripada berdoa dan bertawakkal kepada Tuhan.

Pada hari selasa tu pulak paper Bahasa Arab agama. Yang ni pengalaman yang tak pernah aku rasa sepanjang aku menempuh alam belajar dan alam peperiksaan, sejak dari sekolah sampailah sekarang. Sem dua ni baru aku rasa mende ni. Bukan Blur.

Korang bayangkan. Aku exam pukul dua setengah petang. Dalam pukul sebelas pagi aku ada makan bubur nasik segera yang kawan aku buatkan. Aku memang rasa dah kenyang lepas makan benda tu. Korang tahu apa jadi masa aku exam? Yes! Aku blur.! Blur sebab lapar. Aku tak tahu tiba-tiba je aku rasa lapar sampai tahap terketar-ketar. Sudah! Aku memang tak boleh nak buat apa-apa pun masa tu. Masa tu pulak, kebetulan untuk subjek bahasa ni petugas tu adalah ustazah yang pure arab punya. PURE ARAB ok! Aku tak tahu macam mana nak cakap kat dia.
Tetengah aku tengok dia buat kerja tu, tiba-tiba dia bangun. Ingatkan dia nak pergi kat tempat kawan-kawan lain. Rupanya dia berhenti betul-betul kat tepi aku.

Dr. Ismat: Haza roqmu al tolibatuki?(ini nombor matrik awak) *sambil tunjuk pada kertas kedatangan

Aku: Na'am. Asif. Kuntu muhmilu. Hazihi roqmul khomsah.(ya. maaf. saya cuai. ini adalah nombor lima)sambil tunjuk pada nombor lima yang aku tulis.

Dr. Ismat senyum tengok aku.
Then, dia tengok aku lagi.

Dr. Ismat: Limaza yadaki? (kenapa dengan tangan kamu?) tengok tangan aku yang ketar.
Aku: ana Jai'atun. La adri limaza. kultu qobla zahabtu ila hazihi al qa'ah. (saya lapar. saya tak tahu kenapa. saya sudah makan sebelum datang ke dewan ini)

Dr. Ismat terus ke depan. Aku mula menulis balik. Tiba-tiba dia datang balik dekat aku, then dia terus hulurkan sebijik gula-gula untuk aku makan.

Dr. Ismat: Akul haza halwa.rubbama kunti taftaqiru assukar fi jismiki. (makan gula-gula ini. Mungkin kamu kekurangan gula dalam tubuh kamu)

Aku senyum dan menyambut gula-gula itu. Dia menepuk belakang aku.

Aku: Syukran, doktor.
Dr. Ismat: La ba'sa bihi. Bittaufiq wa najah ya binti.!( tak mengapa. selamat maju jaya wahai anakku)

Terima kasih doktor Ismat. Lepas jawab semua soalan, disebabkan aku tak mampu dah tahan lapar, kawan aku pulak dah ajak keluar, masa yang ada lagi duapuloh minit terus keluar dan pergi makan.
Masa nak keluar tu, doktor Ismat senyum pada aku dan ucapkan selamat maju jaya sekali lagi untuk paper seterusnya.

Dan...

Akhirnya, dengan berakhirnya semua paper exam yang aku ambik, maka berakhirlah sudah semester dua yang penuh dengan suka duka kehidupan. Moga Tuhan permudahkan segala urusan result kami pulak.

Selamat tinggal blok I4-1/4.




I will miss all of it. Suasana, kawan-kawan yang gila-gila. Oh ya. Pasal katil tu. Nampak aje kemas begitu. Sampai masa aku tidur, aku tidur atas lantai aje. sejuk sikit. Paham-pahamlah. Rumah batu kan panas.!

No comments:

Post a Comment