Wednesday, August 26, 2015

Buat Apa Nak Sedih-Sedih?

Assalamualaikum wbt.

Korang masih ingat dengan kisah perit, pemergian abang aku ke pangkuan Tuhan, hampir setahun yang lepas?

Aku tak ada niat langsung nak meratap, atau apa sekalipun. Aku cuma nak bercerita. Inshallah. Kalau sampai pada korang apa yang aku nak sampaikan ni, Sampailah hendaknya pahala pada Anah, pada arwah setiap mereka yang pergi dari hidup kita.

Masa arwah along pergi, aku tak tahu macam mana nak bagitahu pada Anah. Sebab masa tu, aku langsung tak dapat nak contact dengan Anah. Waktu tu, aku hanya contact dengan dia melalui Facebook. Takkanlah tiba-tiba aku nak online facebook, tengah-tengah family aku busy untuk uruskan jenazah arwah abang aku tu. Tambah pulak, tak terfikir pulak aku untuk online atau apa-apa waktu tu.
Wassap? Waktu tu, aku hanya pakai handphone C6 yang cabuk aje. Yang dah rosak. Bila orang call, skrin phone bergegar-gegar. Tu pun, Arwah along yang berikan. Kalau tak, memang langsung tak merasa pakai touchscreen phone.

Bila teringatkan Anah, aku sasau sekejap. Diam. Tak bercakap langsung masa dekat hospital tu. Otak aku ligat, macam mana aku nak maklumkan pada dia yang along dah tak ada.

Tiba-tiba aku teringat yang aku still ada simpan nombor phone adik Anah yang study dekat UNiSZA jugak dulu. Selalulah jugak join kitorang buat benda bodoh masa dekat hostel dulu. kehkehkeh.
Aku mesej adik Anah, mintak dia maklumkan pada Anah yang along dah tak ada. Dia cakap, okey. Alhamdulillah, lega. Asalkan aku dah maklumkan. Kalau Anah sibuk, nak buat macam mana. Itu dah tugas dia di Jordan sana. Memang sibuk. Aku maklum.

Lepas dua hari along meninggal, lepas tahlil malam tu baru aku cuba-cuba untuk buka facebook. Itupun, sekadar berharap, Anah online. Untuk scroll screen handphone dan stalk orang, memang tidaklah.

Aku dapat mesej tersebut:

Mesej yang membuatkan aku menagis sorang-sorang malam tu. Aku memang tak tidur. Sepanjang malam aku menangis. Aku terlelap sekejap, tiba-tiba terdengar kereta arwah along park belakang bilik aku. Betapa gilanya aku masa arwah along pergi.

Aku memang perlukan Anah sangat-sangat waktu tu. 

Yup! Malam masa along meninggal. Bagai nak rak aku ceritakan pada Encik Sayang, along accident, tengah tenat. Dia pun ada maklumkan pada aku yang dia ada kat hospital, tolong orang accident. (masa aku on the way nak ke hospital). Tapi aku langsung tak jangka tu along,dan dia pun memang tak jangka yang orang yang dia tolong tu arwah along.

Dia siap boleh pesan dekat aku, apa-apa hal, update terus pada dia pasal along.

Bila aku dah reda sikit seminggu lepas along meninggal, barulah dia mintak aku ceritakan, kejadian malam tu. Bila aku dah habis cerita, terus dia cakap, 

"sayang, maknanya orang yang abang tolong malam tu, alonglah?"

Aku tersentak. Menangis.
Dia menangis. 
Seminggu dia tak contact aku. Dia tak percaya.

Tapi!

Dalam aku sedih-sedih, kemudiannya, aku dapat pulak mesej ni daripada Anah. Allahu Allah! Sepatutnya segala kerisauan sudah hilang. Along sudah kembali kepada Tuhan. Sudah beada di dalam pelukan Tuhan, Sudah sampai disisiNya, sudah aman disamping Tuhan. 


Sedih. Semua orang memang akan sedih bila orang yang kita sayang pergi buat selamanya dari hidup kita. Tapi, dia tidak ke mana sebenarnya. Dia hanya pulang kepada Khaliqnya.

 Aku sebenarnya beruntung bila ada Anah untuk pujuk aku dengan kalamnya. Sungguh! Kalamnya menyejukkan jiwa. Kadangkala menyakitkan hati, adakala boleh buat aku menggila sorang-sorang dalam bilik. haha.

Tapi bila ujian sebegini datang, Allah menghantarkan ramai orang disekeliling aku untuk memujuk.

Amnah.
Waktu hari kematian arwah along, dia satu-satunya sahabat yang datang peluk aku. Beritahu aku, along orang baik-baik. Sebab tu Allah ambik dia dulu. Teruskan berdoa.
Waktu tu, aku hanya bergantung pada diri aku sendiri. 

Aku tidak peluk mak, bukan sebab tak mahu. Tapi aku tahu mak lebih terseksa.

Aku tak peluk kakak aku sebab dia jugak tak kuat. Tapi, dia sudah ada kawan-kawannya yang datang pagi tu untuk ziarah.

Aku pandang adik-adik lelaki aku yang sibuk untuk uruskan urusan memandikan jenazah arwah along.

Aku duduk. Teruskan baca Yaaseen. Terus baca. Sampai aku rasa letih sikit, aku berhenti sekejap.
Bila aku dah letih dan nak berehat sekejap, aku ke dapur. Waktu aku nak ambik handphone, aku dengar satu suara yang sangat sebati dengan hati aku.

"Nisa dekat mana?"

Aku berpaling. Amnah!!

Aku peluk dia puas-puas. Aku menangis di bahunya. Waktu tu baru aku tahu, aku bukan kuat sangat sebenarnya.

Amnah bisikkan: "Allah sayang abang mu, lebih dari kita sayangkan dia."

Tapi hari ni. Aku tekad untuk berhenti menangis.
Tahu kenapa?

Sebab, aku pegang suatu perkara, Allah Maha Mengasihi umatNya. Dia menyayang along lebih dari aku sayang along. Lebih daripada makhluk lain yang ada di langit dan di bumi.

Sedih?
Tipulah kalau aku kata aku langsung tak sedih.

Tapi aku pandang pula sekeliling aku.
Aku pandang diri aku.

Allah masih meminjamkan jasad aku hari ini, roh yang ada di jasad ini, hati yang masih belum Allah matikan, jantung yang masih berdegup normal. 

Tidak ada sebab lain.

Sebab Allah nak aku teruskan ibadah untuk arwah along.

Untuk aku bawak bekal berjumpa dia di sana.

Hari ini, kalau aku sedih, aku akan pegang kata Anah. Along pergi pada penciptanya. Bukan ke mana-mana.

Buat apa nak sedih-sedih kan? Sebab aku sudah pasti, bila along pergi tidak ada lagi salah, khilaf apatah lagi dosa yang akan along lakukan, sebagaimana kita yang hidup perbuat setiap hari.

Terima kasih, Anah. Untuk tiap kata semangat saat aku hilang pertimbangan. Saat aku pernah kufur dari nikmat ujian Tuhan, saat aku tak kuat menghadap apa jua halangan Tuhan.

Terima kasih Amnah, menumpangkan bahu saat aku sangka aku kuat untuk tidak menangis. Terima kasih untuk tiap kata semangat.

Untuk sahabat-sahabat yang lain, terima kasih meniupkan kata semangat untuk aku, walaupun secebis dalam doa kalian. Emas pun takkan terbayar.


Terima kasih semua.

Jadi. Aku pandang sekeliling. Aku kata pada diri aku. "Buat apa nak sedih-sedih, kan? Along tidak ke mana. Along cuma pergi bertemu Tuhan. Kau masih ada orang sekeliling untuk terus sayang kau."




4 comments:

  1. sedihnye baca...moga awak kuat...Al-fatihah untuk along

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang sedih bila kite hilang orang yang kita sayang. Amee.. ;-)

      Delete
  2. doakan semoga arwah ditempatkan bersama dengan org yg beriman..tabah n be strong kay..berat mata yg memandang berat lgi bahu yg memikul

    ReplyDelete
  3. sebak dada membacanya.. :'(
    Al-Fatihah..


    Salam.. haii.. jemput join giveaway saya ye.. ParodyMe : 1st Giveaway By DRAMATIC UNIC dengan hadiah wang tunai keseluruhan bernilai RM350 untuk direbut..!! Jom ajak ramai-ramai join.. jomm.. jommm..!! tQ so much... :)

    ReplyDelete